Potret pasangan Arnolfini – Jan van Eyck

Potret pasangan Arnolfini   Jan van Eyck

Potret pasangan ini diakui sebagai salah satu puncak dari semua budaya Eropa. Itu penuh dengan misteri yang memicu interpretasi baru dan terus menyebabkan perdebatan sengit. E. Panofsky, misalnya, berpendapat bahwa lukisan itu menggambarkan pernikahan rahasia. Namun, sebagian besar peneliti tidak setuju dengan dia, setuju bahwa kita dihadapkan dengan adegan pertunangan. Secara umum diterima bahwa para pahlawan gambar itu adalah Giovanni Arnolfini dan Giovanna Chenami, orang Italia yang tinggal di Bruges pada tahun 1430-an. Interior rumah kota tampaknya biasa-biasa saja, tetapi pada saat yang sama benar-benar bernafas misteri. Faktanya adalah bahwa beberapa objek memungkinkan Anda untuk menafsirkan diri Anda sebagai semacam “simbol mistik.”

Lilin yang sepi, misalnya, dapat ditafsirkan sebagai Mata yang Melihat Semua. Dan ada banyak detail seperti itu dalam karya ini, yaitu, bidang di sini menguntungkan bagi penerjemah. Jan van Eyck telah lama dianggap sebagai penemu lukisan minyak. Namun, bantahan terakhir dari fakta ini tidak mengurangi keahliannya yang paling tinggi di bidang ini. Analisis terperinci atas bagian-bagian “Potret pasangan Arnolfini” yang menggambarkan sosok manusia atau kain menegaskan keterampilan seniman ini, yang mampu menyampaikan nuansa tekstur terbaik. Setiap sapuan kuas digosok dengan serbet atau jari. Secara umum, sidik jari van Eyck dapat ditemukan di mana-mana di mana insiden cahaya dari jendela “memelototi” pada kain gaun itu. Perhatikan bahwa beginilah cara berpakaian hijau pahlawan wanita dari karya ini tidak mungkin ditulis dalam teknik lain.

Dalam proses menciptakan warna, artis bergerak dari nada gelap ke cahaya. Mulai menulis gaun itu, van Eyck kemungkinan besar menggunakan campuran cat hijau perunggu dan putih timbal. Ini adalah lapisan pertama. Lapisan nada yang tipis, hampir transparan, diletakkan di atasnya – menggunakan campuran cat perunggu dengan warna kuning. Tatapan sayu dari Yari-copperfish bisa ditambahkan oleh pelukis nanti. Bayangan yang dalam, “tersembunyi” di lipatan gaun, ditulis dalam beberapa lapisan nada perunggu yang lebih gelap. Lapisan ganda mengarah ke penebalan lapisan “umum” cat – di bagian lain dari gambar itu lebih tipis. Ini berlaku, misalnya, pada tangan.

Warna-warna merah muda dan kecoklatan pada daging diciptakan oleh van Eyck tanpa fondasi awal dan diletakkan langsung pada primer putih di mana panel kayu dilapisi. Jan van Eyck menciptakan potret pasangan pertama dalam lukisan Eropa. Pedagang Italia yang sukses Giovanni Arnolfini yang digambarkan di dalamnya mewakili kepentingan rumah perdagangan Medici di Bruges. Gambarannya menangkap semua hal yang tanpanya orang “sukses” pada waktu itu tidak mungkin terjadi – tekad, kekakuan, ambisi, kesombongan, kerahasiaan, kekuatan karakter. Istri mudanya, Giovanna Yenami, sebaliknya, menunjukkan penampilannya yang lembut dan rendah hati. Semua karakteristik “intim” ini, dengan psikologi menakjubkan yang tercermin dalam karya seniman, dalam persatuan mereka, mereka membuat karya ini sangat monumental dan khidmat dan pada saat yang sama diilhami oleh lirik halus. Ini juga difasilitasi oleh tema pekerjaan – sumpah kesetiaan dalam pernikahan.

Menurut beberapa kesaksian, pertunangan “rumah” seperti itu, dilakukan dengan dua saksi, adalah umum di Belanda pada saat itu dan sama pentingnya dalam hal gereja. Ini ditafsirkan dengan cara yang berbeda, tetapi jika kita mengambil “rata-rata aritmatika” dari interpretasi ini lebih atau kurang kritis, kita mendapatkan: jeruk menunjukkan kegembiraan pernikahan, sepatu dan anak anjing menunjukkan kesetiaan pernikahan, rosario menunjukkan kesalehan, patung rosario St. Margarita – untuk kelahiran yang aman / lilin menyala di lampu gantung – untuk “luminositas” upacara, untuk kehadiran roh ilahi – “cermin bersih” – untuk kemurnian, dll.

Simbolisme khas ini, ditambah dengan suasana yang sesuai, dibentuk oleh kesungguhan sikap dan postur tubuh yang terkonsentrasi, mewujudkan gagasan keluarga sebagai “gereja kecil”. Namun, orang dapat berargumen dengan interpretasi yang serupa – lukisan karya van Eyck ini secara semantik adalah karya yang berlapis-lapis, dan sepertinya tidak akan pernah mengungkapkan kepada kita semua rahasianya. Ada interpretasi yang cukup aneh tentang sehari-hari, pada pandangan pertama, objek yang jenuh dengan gambar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)