Mezbah Perawan Maria – Jan van Eyck

Mezbah Perawan Maria   Jan van Eyck

Altar Perawan Maria atau yang disebut Dresden triptych. Sayap kiri mezbah: Malaikat Agung Michael dengan donor. Sayap kanan altar: St. Catherine dari Alexandria. Sisi lain dari selempang, adegan: Peringatan.

Sementara seniman Jan van Eyck mencoba membuat gambar sintetis umum di Ghent poliptych yang akan menggabungkan banyak fenomena terpisah menjadi satu gambar alam semesta, maka keputusannya didasarkan pada fakta tertentu, dan meskipun keinginan untuk menyampaikan keindahan alam semesta masih cukup terpelihara, tidak ada kebetulan dengan itu. dengan antusiasme yang menggairahkan, sebuah cermin cembung ditulis – namun objek – pembawa keindahan ini – sudah kehilangan peran dominan mereka. Dalam komposisi altar, sebagaimana telah disebutkan, proses ini juga terjadi.

Dia tiba sedikit lebih lambat daripada di potret – di triptych Dresden “Altar Perawan Maria”, tampaknya hampir bersamaan dengan potret keempat Arnolfini, hal utama tetap menjadi keinginan peduli seniman Jan van Eyck untuk tidak memutuskan hubungan hidup karakternya dengan dunia. Saint Catherine dengan jubah biru muda, memegang pedang yang bersinar di tangannya dengan gagang safir transparan, memiringkan kepalanya di atas buku doa, dan kemiringan kepalanya bergema seperti daun palem, garis lengkung yang melebar, dan di belakangnya di jendela yang terbuka terdapat gedung-gedung yang jauh dan pegunungan biru. Dan dalam gerakan santa muda, dan dalam kebiruan jubahnya, dan dalam cahaya segala sesuatu yang mengelilinginya atau yang dipegangnya, dan dalam jarak-jarak ini dengan begitu tenang terlihat di luar jendela, kedamaian, cahaya dan keheningan hidup.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)