Madonna Canon Van der Pale – Jan van Eyck

Madonna Canon Van der Pale   Jan van Eyck

Pelanggan lukisan itu adalah Canon van der Pale. Seperti dalam Madonna Kanselir Rolin, van Eyck mencoba menunjukkan kehadiran ilahi di dunia nyata. Kanon itu diperlihatkan di sebuah istana yang nyata dan dapat dikenali, di paduan suara gereja katedral St. Donazian di Bruges, yang memberikan realitas Maria dan Bayi. Dekat St. George dan St. Donazian.

Para peneliti percaya bahwa gambar yang dulu tergantung di gereja sekarang hancur dan mencerminkan interior yang sebenarnya. Potretnya menyerang dengan wawasan mendalam ke esensi karakter. Dalam semua detail lukisan itu, van Eyck mencapai kesan materialitas terbesar dan tangibilitas material. Kulit perkamen lelaki tua itu, Canon van der Pale, dengan kerutan dan lipatan keringnya, atau sulaman emas bercahaya dari brokat Uskup Agung Donazian, rekannya dengan batu-batu berharga, benar-benar dapat diraba.

Di sisi lain, dunia Alkitab: Allah yang berbelaskasih mengutus seorang putra, Kristus sang Penebus, ke dunia di kedua sisi takhta – gambar Adam dan Hawa, di atas mereka: penebusan dosa – Mungkin melalui kuasa iman. Dan di kedalaman – kolom lengkungan dengan adegan Abraham mengorbankan putranya Yakub, menaati Allah. Di dekatnya, orang-orang kudus dan Maria yang fana dan Bayi memandang lelaki tua yang penuh perhatian itu, di tangan mereka mereka memiliki seikat bunga dan seekor burung nuri – sebuah petunjuk dari Taman Eden.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)