Madonna Rucellai – Duccio di Buoninsenia

Madonna Rucellai   Duccio di Buoninsenia

Pada 15 April 1285, komunitas Maria dari gereja Florentine Santa Maria Novella menugaskan Duccio untuk menulis gambar besar Madonna untuk kapel mereka. Pada abad XVI. lukisan ini dipindahkan ke kapel lain di gereja ini, ke kapel Rucellai, karenanya nama lukisan itu. Bentuk gambar altar dengan pediment berbentuk segitiga ini lazim dalam lukisan Italia abad ke-13.

Sebuah bingkai lebar yang dicat dihiasi setengah-setengah sosok Yesus, dua puluh empat nabi dan orang-orang kudus Dominikan, termasuk martir Peter dan pendiri komunitas, jarang ditemukan di antara monumen yang diawetkan pada zaman itu. Hampir seluruh ruang lukisan itu diisi oleh sosok Madonna yang tidak berwujud, mengenakan jubah biru-hijau, duduk di atas takhta kayu berukir kaya. Berlutut dia menggendong bayi dengan jubah putih dan emas. Takhta Ratu Surga diturunkan dengan hormat ke bumi dengan berlutut, tiga di setiap sisi.

Gambaran spasial yang terperinci dari takhta menekankan kredibilitas pemandangan. Gambar singgasana, yang ditunjukkan sedikit dari sisi samping, mengikuti tradisi para empu yang lebih tua, dapat dibandingkan dengan lukisan kuda-kuda oleh Guido da Siena dan lukisan dinding Assisian dari Maest “Cimabue. Namun, gambar liris langsung dari Madonna dan figur udara dari malaikat adalah hal yang asing bagi figur plastik Cimabue, mereka menemukan lebih jauh bukan pengembangan aspirasi sekolah Siena modern dalam semangat Prancis Gothic. Bermain garis-garis dekoratif dalam lukisan oleh Duccio, gambar warna cerah transparan, warna hangat – fenomena baru di Italia lukisan nskoy.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)