Potret istri Margret van Eyck – Jan van Eyck

Potret istri Margret van Eyck   Jan van Eyck

Fitur baru yang paling konsisten dari metode ini terkandung dalam potret terakhir sang master – potret istrinya Margret van Eyck. Di sini, di balik kekhasan penampilan, analisis karakter mulai muncul.

Jika dalam potret Timothy dan seorang pria di sorban merah, gambar yang digambarkan hanyalah bagian dari gambar yang lebih umum. Di sini pembuatan gambar individual melelahkan rencana artis. Van Eyck belum membuat potret objektif semacam itu. Dan dia tidak pernah beralih ke lapisan tipis yang luar biasa, tetapi lebih halus dari gamut dalam: kain merah dan ungu – tepi bulu abu-abu – wajah abu-abu-merah muda dengan bibir yang sangat pucat.

Lukisan sang seniman “Potret istri Margret van Eyck” melengkapi tahap pertama Renaisans Belanda dan menyaksikan masuknya van Eyck ke fase baru pengembangan seni Belanda yang menjadi ciri khas tahun 1440-an. Kematian pada tahun 1441 mengganggu aktivitasnya selanjutnya. Saudara Jan dan Hubert van Eyck menempati tempat yang luar biasa dalam seni kontemporer. Tetapi mereka tidak sendirian. Pada saat yang sama, pelukis lain bekerja di Flanders Utara, secara gaya dan problematis terkait dengan mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)