Potret Jan de Leeuw – Jan van Eyck

Potret Jan de Leeuw   Jan van Eyck

Semua karya Jan van Eyck setelah 1436 membawa gema dari pathos of objektivitas, yang dalam bentuk yang begitu tajam diwujudkan dalam lukisan “Madonna Canon van der Pale”. Tetapi makna gambar yang layak itu digabungkan di dalamnya dengan prosaisme interpretasi tertentu. Wajah-wajah yang digambarkan oleh seniman menjadi lebih spesifik, lebih khas.

Potret Jan de Leeuve, meskipun ukurannya sangat kecil, tampaknya monumental: soliditas penampilan dan keterusterangan keras dunia batin ditekankan sedemikian rupa dalam model. Jan de Leeuve tidak memandang dunia, tetapi pada kita. Di sebelahnya, Timotius dan seorang pria di sorban tampak jauh dan tidak dapat diakses untuk hidup kontak. Peningkatan konkret dan realitas citra manusia dalam karya-karya Jan van Eyck selanjutnya sangat cepat dan memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara.

Dalam “St Barbara” yang belum selesai terlihat dalam interpretasi dari pesawat kedua dan ketiga, di mana pembangunan candi digambarkan secara rinci, dan bukit-bukit yang jauh menerima solusi yang jelas dan teratur. Dalam lukisan “Madonna at the Fountain” itu terlihat dalam keinginan untuk menetralisir aktivitas konstruksi latar belakang perspektif dan untuk fokus pada citra seseorang. Solusi indah ini tidak terlalu menekankan keindahan alam semesta seperti kekayaan dekoratif gambar.

Warna memperoleh kekuatan, kesegaran, kekuatan suara yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi di belakangnya kita tidak lagi merasakan kekaguman masa lalu – menyentuh dan malu – malu dari seniman Jan van Eyck.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)