Madonna dan Bunga (Madonna Benoit) – Leonardo da Vinci

Madonna dan Bunga (Madonna Benoit)   Leonardo da Vinci

Sekitar tahun 1480, seniman Leonardo da Vinci melukis Hermitage “Madonna with a Flower” – sebuah karya yang sudah membawa desain holistik baru dan merupakan tonggak penting pertama dalam karir Leonardo. Dalam fotonya yang berukuran kecil, seniman muda itu memilih salah satu motif paling populer dalam lukisan-lukisan awal Renaissance – penggambaran Madonna dengan cara liris yang akrab, ketika tema keibuan diekspresikan secara sederhana dan tanpa seni, tanpa kerumitan desain ideologis dan grafis yang merupakan karakteristik dari komposisi altar besar.

Leonardo da Vinci belum mencapai kematangan penuh penguasaan – ini tercermin dalam sosok bayi yang tidak terlalu sukses – terlalu besar dan agak agak konvensional. Namun, lukisan “Madonna Benoit” menonjol dengan tajam di antara komposisi Quattrocentist yang dekat dengannya, di mana gambar Madonna tampak statis, membeku tidak hanya secara eksternal, tetapi juga secara internal, karena mereka tidak memiliki curahan perasaan yang terbuka seperti dalam kebahagiaan keibuan yang bersinar oleh Leonard Maria. Memperkenalkan motif permainan seorang ibu dan anak muda dengan bunga ke dalam gambar, Leonardo da Vinci tidak melampaui garis di mana gambar karakteristik genre, masuk akal rumah tangga, karakteristik untuk banyak pelukis abad ke-15, dimulai.

Kebenaran hidup Leonardo da Vinci adalah kebenaran yang tinggi, dan sesuai dengan itu, bahasa gambar dalam gambar yang dipermasalahkan lebih digeneralisasi daripada dalam karya-karya sebelumnya – yang terkonsentrasi visi, kemampuan untuk melihat banyak, yang sudah merupakan fitur dari High Renaissance. Sosok-sosok madonna dan bayi, yang mengisi hampir seluruh gambar, membentuk ruangnya dengan satu-satunya plastik besar. Tidak ada detail yang mengganggu.

Alih-alih latar belakang quatrocentist yang kaya detail penuh dengan gambar, hanya ada motif yang sangat singkat: jendela di dinding gelap yang secara bersamaan menunjukkan bahwa tindakan sedang terjadi di interior, memungkinkan Anda untuk melihat langit biru jernih di balik dindingnya. Dalam lukisan itu sendiri, yang tidak bersinar dengan efek warna-warni cerah, bukannya Florentine terputus, bintik-bintik warna yang cocok secara pasif, perasaan nada seragam yang aneh tergelincir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)