Wave – Adolf Bouguereau

Wave   Adolf Bouguereau

“Wave” adalah eksposisi ketelanjangan yang ringan. Lukisan itu dilukis selama pengembangan pandangan lain tentang dunia seni – akademisme, yang cocok dengan kriteria dasar rasionalisme dan sensualitas pengarang itu sendiri. Ini adalah lukisan yang sempurna dengan partisipasi dua karakter – alam dan seorang wanita muda.

Simbiosis unik elemen air “hidup” yang tidak hidup dan tubuh gadis yang hangat dan bergetar itu dilukis dengan warna-warna dingin. Ciri khas gambar Bouguereau tentang sifat manusia secara alami dan terus terang menganugerahi “Gelombang” dengan akurasi fotografis. Wanita itu dengan senyum main-main dan proporsi sempurna untuk sifat pria tampaknya dinonaktifkan dari alam.

Namun, bisa jadi begitu. Perspektif pahlawan itu menarik. Seolah dielu-elukan oleh seseorang, gadis itu membeku oleh potongan ombak biru, melihat ke belakang selama sepersekian detik. Perhatiannya terfokus hanya beberapa saat yang lalu pada permainan elemen, dan tubuhnya terbuka lebar untuk mengantisipasi gelombang dingin. Keterampilan seniman “menempel” senyum di bibir wanita itu, yang bukan karakteristik sekolah seni lukis klasik.

Menggoda dengan artis, ia menggoda dengan seluruh umat manusia dari generasi ke generasi. Terlepas dari bakat Adolf Bouguereau untuk menulis seorang pria, elemennya tidak kalah berbakat. Air ini dengan ombak terbalik, pantai dengan pasir basah, serangkaian deretan punggungan di cakrawala adalah nyata. Ini memikat kanvas dengan minimalis dan kebersihan tekstur. Tidak adanya “ekstra” malaikat, aksesori, karakter tambahan, panah dan api, yang merupakan tipikal plot Baroque, menyederhanakan persepsi plot. Bouguereau dengan cerdas memainkan cahaya.

Kanvas memberikan kesejukan pagi hari untuk angin dalam warna biru dan aquamarine. Dingin. Satu-satunya “tetapi” mengganggu mata. Dinamika ombak, embusan angin, kepadatan punggung biru membangkitkan keinginan untuk mencabut rambut wanita itu. Mereka harus mengalahkan arus udara, seperti sarang laba-laba, menutupi wajahnya, jatuh ke matanya. Tetapi penulis tidak berani menggabungkan energi angin dengan kejutan rambut keriting berangan. Dia membuatnya lebih berat, dengan demikian “menarik” sejenak pahlawan wanita dari arah angin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)