Smiling Spider – Odilon Redon

Smiling Spider   Odilon Redon

Ketika melihat laba-laba ini, saya langsung ingat novel sensasional dari Joris Karl Huysmans “Sebaliknya”, atau lebih tepatnya, kamar tidur Desesent, protagonis dari karya ini. Seperti yang mungkin diingat oleh pembaca, dia dihiasi dengan lukisan yang menggambarkan seekor laba-laba mengerikan dengan wajah manusia. Selain itu, dimungkinkan untuk berasumsi bahwa dalam “The Smiling Spider” Redon tidak hanya mencerminkan visinya, tetapi juga gagasannya tentang evolusi.

Pada paruh kedua abad XIX, pikiran orang-orang Eropa ditangkap oleh teori evolusi Charles Darwin, yang menyatakan bahwa semua bentuk kehidupan di Bumi saling berhubungan satu sama lain, dan organisme yang lebih tinggi berevolusi dari yang lebih rendah. Teori ini menyatakan bahwa dalam perjalanan evolusi, Alam dapat membuat beberapa spesimen “menengah”, “hibrid”, yang kemudian ternyata tidak dapat digunakan lagi. Mengingat asumsi seperti itu, laba-laba dengan wajah manusia tidak tampak begitu fantastis.

Kami menambahkan bahwa imajinasi Redon dapat dipacu oleh “monster dari mikroskop,” karena antusiasme terhadap mikroskop merajalela pada tahun-tahun itu.

Adapun laba-laba Redon, itu tidak menakutkan dengan “antropomorfisme” seperti dengan ukuran. “Kepala” laba-laba menyerupai kepala terputus, sering ditemukan di “kulit hitam” lain dari pahlawan masalah kita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)