Godaan St. Anthony – Jerome Bosch

Godaan St. Anthony   Jerome Bosch

Seni Belanda abad ke-15 dan 16 Altar “The Temptation of St. Anthony” adalah salah satu karya terbaik Bosch yang matang, bukan kebetulan bahwa ada banyak pengulangan abad ke-16: enam salinan dari seluruh altar, lima bagian tengahnya, dan salah satu sayap sampingnya direkam.

Gambar-gambar berwarna pada aslinya dengan fasih bersaksi tentang intensitas khusus dari proses kreatif – seniman, seperti biasa dikatakan, “memasukkan jiwanya ke dalam karyanya”. Triptych dari Jerome Bosch ini, salah satu karya terpentingnya, penuh dengan cemoohan klerus. Belum pernah sebelumnya Bosch dalam semua lukisan Eropa memiliki transmisi efek pencahayaan yang begitu berani dan realistis.

Di latar belakang altar, nyala api menyambar tepi hutan dari kegelapan, memantulkan warna merah dan kuning di permukaan sungai, melemparkan pantulan merah pada dinding hutan yang lebat. Bosch tidak hanya mahir menyampaikan efek perspektif udara, tetapi juga menciptakan sensasi udara yang diwarnai dengan cahaya.

Sedikit yang diketahui tentang sejarah penulisan dan nasib awal dari triptych yang tidak biasa ini. Pada 1523, triptych diakuisisi oleh humanis Portugis Damiao de Gois. Triptych merangkum motif utama Bosch. Sengsara Kristus dan adegan-adegan pencobaan orang suci, kepada siapa keteguhan iman yang tak tergoyahkan memungkinkan untuk melawan serangan musuh – Dunia, Daging, Iblis, bergabung di sini gambar umat manusia, terperosok dalam dosa dan kebodohan, dan berbagai macam siksaan neraka yang tak ada habisnya menantinya.

Di era ketika keberadaan Neraka dan Setan adalah realitas yang tak terbantahkan, ketika kedatangan Antikristus tampaknya benar-benar tak terhindarkan, stamina suci dari santo, memandangi kita dari kapelnya, dibanjiri dengan kekuatan jahat, adalah untuk mendorong orang dan menanamkan harapan di dalamnya. Bagian pusatnya adalah Pencobaan St. Anthony. Ruang gambar benar-benar penuh dengan karakter fantastis yang tidak masuk akal. Burung putih berubah menjadi kapal bersayap nyata, membajak langit. Fantasi Bosch rupanya dipenuhi oleh gambar-gambar permata dan koin dari era Alexander the Great. Perhatian! Kalkulator Hipotek www. moneymatika. ru di Rusia.

Adegan sentral – perayaan Misa Hitam – adalah salah satu kesaksian yang paling fasih dari roh gelisah yang kontradiktif dari sang guru. Di sini, para pendeta wanita berpakaian indah merayakan kebaktian yang tidak sopan, kerumunan beraneka ragam mengelilingi mereka: setelah melumpuhkan ke persekutuan yang tidak suci, seorang pemain mandolin dalam jubah hitam dengan moncong babi hutan dan burung hantu di kepalanya bergegas terburu-buru.

Sekelompok monster muncul dari buah merah besar, dipimpin oleh iblis yang memainkan harpa – parodi yang jelas dari konser malaikat. Pria berjanggut di topi atas, digambarkan di latar belakang, dianggap sebagai penyihir yang memimpin gerombolan setan dan mengesampingkan tindakan. Dan pemusik iblis itu membebani makhluk aneh dan mencurigakan yang menyerupai burung besar yang dipetik, memakai sepatu kayu. Bagian bawah komposisi ditempati oleh kapal-kapal aneh. Mendengar suara nyanyian iblis, bebek tanpa kepala mengapung, iblis lain mengintip dari jendela menggantikan leher bebek itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)