Biblis – Adolphe Bouguereau

Biblis   Adolphe Bouguereau

Penikmat, dan pecinta mitologi Yunani kuno, sangat menyadari mitos seorang pemuda cantik bernama Narcissus, yang sering mengagumi bayangannya sendiri di dalam air. Dewi kecantikan Aphrodite, yang marah oleh narsisme ini, mengubahnya menjadi bunga yang indah.

Berabad-abad kemudian, narsisme menjadi subjek perhatian dan studi para psikolog. Kekurangan ini sebagian besar dipengaruhi oleh orang-orang kreatif, seniman, musisi dan penyair. Mereka tidak harus melihat ke cermin – bahkan tanpa cermin, mereka memiliki pendapat yang sangat tinggi tentang diri mereka sendiri dan membuat semua orang di sekitar sangat rendah.

Pelukis Prancis yang sekarang kurang dikenal, Adolf Bouguereau dalam lukisan “Biblis”, menyajikan versinya sendiri tentang narsisme – kali ini dalam bentuk perempuan. Fakta bahwa seorang wanita benar-benar telanjang tidak mengejutkan – orang-orang Yunani masih merasakan ketelanjangan secara alami dan sama sekali tidak memiliki rasa malu. Kulit putih memberikan sifat aristokratik yang halus.

Dengan ekspresi melankolis lesu di wajahnya, gadis itu sedikit bersandar pada sebuah batu di aliran yang mengalir di bawah naungan pepohonan, dan mengagumi bayangannya sendiri di air yang bergumam. Dan tidak diketahui oleh pemilik keindahan luar biasa ini bahwa waktu, seperti air, merenggut kemudaan dan kecantikan. Namun, siapa yang tahu, mungkin, justru karena menyadari keadaan ini, dia sedih…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)