Adorasi orang Majus – Paolo Uccello

Adorasi orang Majus   Paolo Uccello

Dalam karya ini, gaya “ganda” Uccello sepenuhnya diwujudkan. Di satu sisi, sang master bersemangat tentang perspektif, di sisi lain – dikhususkan untuk tradisi abad pertengahan warna cerah. Perhatikan bagaimana sosok Joseph diputuskan secara tidak biasa oleh seniman – dia duduk di atas pelana keledai, berdiri di tanah, dan, dengan kaki menyilang., Dengan rendah hati dan seolah-olah bahkan dari jarak jauh menonton apa yang terjadi.

Dengan iman dalam keindahan Melihat lukisan-lukisan Paolo Uccello, Anda tanpa sadar membayangkan hidupnya. Tidak diatur secara material, tidak terlalu penuh dengan pelanggan kaya, agak kesepian dan sedih di usia tua. George Vasari percaya: ia harus disalahkan, terlalu terbawa oleh penelitian ilmiah, namun ia bisa menjadi pelukis terbesar. Mungkin, banyak orang sezaman Uccello, yang memiliki kesempatan untuk melihatnya “dekat”, mungkin juga mempertimbangkannya.

Eksentrik, terbawa oleh sesuatu yang aneh, tidak memiliki dasar praktis di bawahnya, langsung terlihat oleh mata simpatik dan jahat. Uccello percaya pada sains dan kecantikan. Atau lebih tepatnya, ia percaya pada kecantikan dan bahwa ilmunya dapat melayani kecantikan. Mungkin tidak lebih dari iman ini, yang menakjubkan dalam kemurnian dan kekuatan kekanak-kanakannya, membantunya tidak kehilangan semangat ketika kehidupan – lagi dan lagi – menoleh kepadanya dengan sisi yang tidak baik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)