Adorasi Para Gembala – Jacob Jordaens

Adorasi Para Gembala   Jacob Jordaens

Sekitar 1618, Jacob Jordaens muda menulis Adorasi Para Gembala. Perawan dalam representasi Jordaens adalah wanita muda yang sehat dan cantik; dengan sikap percaya diri dan familier, dia mendukung bayi yang dibungkus selimut. Selendang hitam memudarkan kulitnya yang putih seperti susu dan kecerahan dari perona pipinya.

Anak itu sedang tidur, dan para gembala, yang menurut legenda Injil telah datang untuk membungkuk kepadanya, diam-diam diam, tetapi warnanya begitu cerah, bentuknya begitu ditekankan secara luas, orang-orang begitu penuh dengan kesehatan dan kekuatan, setiap sosok dan setiap benda begitu terus-menerus menyatakan dirinya sehingga penonton, berdiri di depan gambar, paling tidak semua berpikir tentang kedamaian dan ketenangan. Gambarannya mencolok dalam pemuliaan kekuatan fisik dan kesehatan yang kuat. Ini adalah kunci kecantikan pria untuk Jordaens.

Mengirimkan keberadaan fisik dan material dari orang-orang dan benda-benda, Jordaens tidak mencoba untuk memahami makna abstrak dan spiritual dari kisah Injil. Itu terbatas pada gambar peristiwa yang murni duniawi. Bukan kebetulan bahwa beberapa lukisan dengan tema “Adorasi Para Gembala” muncul dalam karya-karya Jordaens ketika seorang anak dilahirkan oleh istri muda seniman. Istri dan anak perempuannya melayani sebagai model, dan pengalaman di rumah membantu untuk benar-benar membayangkan peristiwa legenda Kristen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)