Adorasi orang Majus – Jacopo Pontormo

Adorasi orang Majus   Jacopo Pontormo

Lukisan karya Florentine Pontormo ini sepenuhnya memungkinkan kita untuk menilai bagaimana perwakilan tingkah laku memahami tugas-tugas cerita bergambar. Dalam lukisan-lukisan mereka, subjektivitas ekstrem dari visi artistik, yang mengekspresikan dirinya dalam distorsi yang disengaja atas proporsi tubuh manusia dan dalam kesewenang-wenangan konstruksi spasial, digabungkan, sebagai suatu peraturan, dengan suasana kegembiraan dan ketegangan umum, yang berbatasan dengan permuliaan spiritual.

Dalam lukisan Pontormo, tindakan memuja sang Bayi hampir hilang di antara banyak episode narasi lainnya. Selain itu, jalan cerita utama tampaknya berlalu dari kisah orang Majus dan hadiah yang mereka bawa. Perhatian kami segera beralih ke studi tentang penampilan, kebiasaan dan jenis wajah karakter yang berdiri di tengah kerumunan penonton; di sini, pada kenyataannya, bahwa pusat semantik gambar digeser.

Mengikuti pandangan di sepanjang rantai yang tampaknya dibangun oleh sekelompok besar penonton, kami mengalihkan perhatian kami ke kedalaman gambar, gambar arsitektur yang ditafsirkan secara perspektif, atau sekali lagi mengubahnya ke rencana dekat, di mana intensitas emosional mencapai klimaksnya – tetapi sekali lagi di tengah kerumunan banyak penonton, dan bukan di antara aktor utama dalam aksi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)