Adorasi Trinitas Suci – Albrecht Durer

Adorasi Trinitas Suci   Albrecht Durer

Altar “Adorasi Trinitas Suci” memerintahkan Dürer Matthias Landauer – Nuremberg, pemilik bengkel tembaga yang berkembang pesat. Landauer membuat uang untuknya sebuah almshouse untuk dua belas orang tua yang kesepian – mantan pengrajin. Rumor membaptiskannya House of the Twelve Brothers. Sebuah kapel didirikan di almshouse. Untuknya, Landau memerintahkan altar untuk artis terkenal.

Diputuskan untuk membuat altar kecil, tanpa sayap samping. Ini saja baru dan tidak biasa. Dürer dengan mudah menolak dari sisi sayap, dari ukuran yang besar, tetapi ia tidak dapat berpisah dengan gagasan bahwa mezbah pastilah khidmat.

Kapel Rumah Dua Belas Bersaudara didedikasikan untuk Tritunggal dan semua orang kudus. Ini menentukan alur gambar. Dürer mengerjakannya lagi untuk waktu yang sangat lama, membuat konsep pertamanya pada 1508, dan gambar itu muncul di kapel hanya pada tahun 1511. Tampaknya pekerjaan itu belum siap. Dürer melukis gambar dengan lapisan tempera yang paling tipis, di beberapa tempat sedikit menyentuh permukaan dengan minyak. Di mana cat terlalu banyak bersinar, itu memadamkan gloss, menyentuh permukaannya dengan jari. Lukisan itu selamanya menyimpan jejak sentuhan ini.

Ketika Dürer melukis seekor merpati di bagian atas gambar – perwujudan Roh Kudus, di bawahnya – Allah Bapa, yang memegang salib dengan Kristus yang disalibkan, ia mengikuti kebiasaan lama. Gambar Trinitas ini tradisional dan disebut “Jalan Belas Kasihan.” Tetapi Dürer tidak hanya mengulangi apa yang secara umum diterima. Ini bukan dalam karakternya, dan waktu dipaksa untuk mencari solusi baru.

Siapa pun yang mendekati lukisan Dürer segera melihat bahwa tidak hanya orang benar yang kudus, tetapi juga orang awam naik ke surga. Mereka membentuk kerumunan tunggal. Di atas awan yang berputar-putar yang melayang di udara seperti pesawat karpet besar, ada seorang uskup, ksatria, warga kaya, biksu dan biksuni, tentara, petani dengan flail. Semua memakai pakaian pesta dan bersama-sama. Jadi Dürer mengemukakan gagasan bahwa semua penghuni bumi – dan mereka yang memiliki uang untuk membayar pengampunan dosa, dan mereka yang tidak memilikinya, dan yang mulia, sederhana, kaya dan miskin – sama di hadapan “Jalan Belas Kasihan” .

Penduduk House of Twelve Brothers tertarik untuk melihat orang-orang di kerumunan. Selain itu, mereka mengenali beberapa. Ini adalah pria tua berambut abu-abu dengan penampilan pemalu yang luar biasa. Ini adalah pelanggan lukisan itu – Matthias Landauer. Dalam lukisan-lukisan altar sebelumnya, pelanggan mereka – donor – paling sering terlihat penting, percaya diri, bangga dengan pakaian dan lambang mereka. Di Landauer, Dürer sangat menekankan kerendahan hati. Merenungkan gambaran yang ditebak: Penghakiman Terakhir berlalu Kerajaan seribu tahun Allah dimulai – kerajaan keadilan, kesetaraan, persaudaraan universal manusia.

Di bawah, di bawah lapisan bawah awan, adalah tanah kosong. Di atasnya ada sosok kecil yang kesepian. Itu bertumpu pada batu di mana ada tertulis siapa dan kapan membuat gambar. Ini Durer. Dia memiliki wajah yang sedih dan penuh perhatian. Dia adalah satu-satunya yang tetap di bumi dan yang sedih – dia menggambarkan dirinya seperti dia ketika dia bekerja pada “Adorasi Trinitas Yang Kudus” dan umumnya selama masa hidupnya. Tidak hanya pria yang dengan sedih, kesepian, dan terpisah ini berdiri di tanah, tetapi juga segala sesuatu yang mengelilinginya – pohon, bukit, gunung – tampak jauh dari orang yang melihat gambar itu. Dan semua sosok yang melayang di langit, bersandar pada awan, sangat besar dibandingkan dengan orang kecil. Penonton tanpa sadar berhenti memperhatikan betapa kecilnya mezbah itu. Karena hubungan antara tokoh-tokoh di langit dan tokoh di bumi, tampaknya monumental.

Gambar itu luar biasa indah. Kegembiraan terbesar ketika melihatnya adalah warnanya. Gambar ini, tidak seperti yang lain yang mati atau sangat berubah selama restorasi, beruntung. Dia bertahan dan bertahan selama berabad-abad. Catnya masih mempertahankan kesegaran, kecerahan, kekuatan yang menawan. Gambar dengan penuh kemenangan terdengar merah, biru, hijau dan emas. Jubah biru muda yang berkibar di belakang salib menggemakan jubah biru gelap Maria, jubah biru tuli para nabi, dan pakaian biru kaum awam. Kain merah tua, merah tua dan merah tua menyala di antara kerumunan. Warna polifonik yang menggembirakan secara musik menyebabkan kegembiraan dalam jiwa manusia saat ini yang melihat foto di aula museum.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)