Judith dan Holofernes – Jacopo Tintoretto

Judith dan Holofernes   Jacopo Tintoretto

Ada juga banyak lukisan di plot ini. Semua orang ingat, tentu saja, Judith Giorgione yang terkenal. Tintoretto memberi kami versi lain dari cerita ini. Setelah pengepungan yang lama, raja Asyur Nebukadnezar bersiap untuk merebut kota Vetiluya, Israel. Dia tahu bahwa kekuatan dan cadangan kota yang dikepung habis.

Seorang komandan yang luar biasa Holofernes memerintahkan pasukan. Tetapi janda kaya, Judith, tinggal di kota itu, yang membujuk penduduk untuk tidak menyerah, masih menderita. Melihat situasi orang yang putus asa, Judith memutuskan untuk menyelamatkan orang yang sombong itu setidaknya dengan mengorbankan kehormatannya, dan mungkin bahkan nyawanya. Judith sangat cantik dan memutuskan untuk menggunakan pesona wanitanya. Suatu malam, dia berpakaian dan datang ke tenda di mana pasukan musuh berada. Dia meminta penjaga untuk membawanya ke tenda Holofernes untuk memberinya hadiah dan menyapa komandan terkenal. Ketika Holofernes melihat Judith, dia segera membakar hasrat untuknya. Mereka berbicara lama di meja.

Servant Holofernes mengirim. Dia banyak minum dan tertidur ketika tengah malam. Kemudian Judith memerintahkan pelayannya untuk menunggunya di pintu masuk tenda, dan dia mengambil pedang komandan dan menusukkannya ke leher, memisahkan kepalanya dari tubuh. Dengan bantuan seorang pelayan, dia membawa kepala Holofernes ke kotanya. Orang-orang bersukacita dan memuji Judith atas prestasi berkat kota yang diselamatkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)