Penyaliban (Kalvari) – Jacopo Tintoretto

Penyaliban (Kalvari)   Jacopo Tintoretto

Gambar Jacopo Tintoretto “Penyaliban”. Ukuran gambar adalah 536 x 1224 cm, cat minyak di atas kanvas. Konflik tragis waktu, kesedihan dan penderitaan orang-orang diekspresikan oleh seniman Jacopo Tintoretto dengan kekuatan khusus, meskipun, seperti karakteristik zaman itu, dalam bentuk tidak langsung, dalam lukisan “Penyaliban”, diciptakan untuk biara Scuola di San Rocco dan karakteristik periode kedua karya Tintoretto.

Lukisan itu memenuhi seluruh dinding sebuah kotak besar dalam hal ruangan yang berdekatan dengan ruang atas yang besar. Komposisi ini, tidak hanya meliputi adegan penyaliban Kristus dan dua perampok, termasuk para murid yang telah berpegang teguh pada salib dan kerumunan orang di sekitar mereka. Itu membuat kesan hampir panoramik karena sudut pandang dari mana ia dilihat, karena cahaya yang mengalir melalui jendela kedua dinding samping, seolah-olah, melebarkan seluruh ruangan. Jalinan dari dua aliran cahaya yang berlawanan, berubah saat matahari bergerak, memperbesar gambar dengan warna-warnanya, kadang membara, sekarang berkedip, lalu sekarat.

Komposisi itu sendiri tidak segera muncul di hadapan penonton dalam semua integritasnya. Ketika pemirsa berada di aula besar, mula-mula hanya kaki salib dan kelompok murid yang disalibkan, dicengkeram oleh kesedihan, terlihat di lumen pintu. Beberapa membungkuk dengan hati-hati dan sedih atas seorang ibu yang hancur karena kesedihan; yang lain dalam keputusasaan yang penuh gairah mengalihkan pandangan mereka kepada guru yang dieksekusi. Dia, yang diangkat oleh salib di atas orang-orang, belum terlihat. Kelompok ini membentuk komposisi yang lengkap, jelas terbatas dan mandiri. Namun tatapan John dan poros salib naik menunjukkan bahwa ini hanya bagian dari komposisi yang lebih luas dan lebih komprehensif.

Penonton datang ke pintu, dan dia sudah terlihat oleh Kristus, tersiksa oleh penderitaan, seorang pria yang luar biasa dan kuat, dengan kesedihan yang lembut menundukkan wajahnya kepada kerabat dan teman-temannya. Langkah lain – dan sebuah gambar besar terbuka di depan penonton yang telah memasuki ruangan, dipenuhi oleh banyak orang, bingung, ingin tahu, menang dan penuh kasih sayang. Di tengah lautan manusia yang gelisah ini, sekelompok orang yang kesepian mendesak diri mereka ke kaki salib. Kristus dikelilingi oleh pancaran warna-warna yang tak terlukiskan yang berpendar terhadap langit yang suram. Tangannya yang terentang, dipakukan ke palang salib, seolah merangkul secara luas merangkul seluruh dunia yang bising ini, memberkati dan memaafkannya.

Gambar “Penyaliban” benar-benar seluruh dunia. Tidak dapat habis dalam satu deskripsi. Seperti dalam hidup, segala yang ada di dalamnya tidak terduga dan pada saat yang sama diperlukan dan signifikan. Cetakan plastik Renaissance dari karakter dan kewaskitaan jiwa manusia juga mencolok. Dengan kejujuran yang brutal, sang seniman memahat gambar kepala berjanggut di atas kuda, dengan perasaan puas diri memandangi eksekusi, dan seorang lelaki tua, dengan kelembutan sedih membungkuk di atas Mary yang kelelahan, dan John muda, yang mengalihkan pandangannya kepada guru yang sekarat dalam ekstasi yang sedih.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)