Adorasi Orang Majus – Jerome Bosch

Adorasi Orang Majus   Jerome Bosch

I. Bosch menciptakan beberapa triptych pada tema-tema alkitabiah, salah satu yang terakhir adalah Adorasi Orang Majus. Bagian utama dari karya ini menunjukkan plot utama. Bunda Maria terletak di depan rumah dan menunjukkan bayi itu.

Magi meletakkan hadiah di kaki seorang wanita. Gambar menunjukkan saat pengorbanan, Abraham akan mengorbankan putranya. Peristiwa semacam itu melambangkan pengorbanan Kristus, yaitu penyaliban-Nya di salib.

Di dada seorang penyihir digambarkan sebuah adegan dari Perjanjian Lama. Para petani menonton adegan ini, mereka mengintip di sudut dan bahkan naik ke atap. Artis itu menggambarkan orang Majus, menjauh dari aturan yang berlaku umum. Sebelum ini, orang Majus digambarkan hanya oleh orang Yahudi.

Para petani tidak terlihat begitu damai dan harmonis, mereka bahkan berperilaku arogan dan terlihat malang dengan penyihir yang layak. Orang yang berdiri di ambang pintu menarik perhatian. Dia hanya mengenakan baju dan jubah, di kepalanya adalah mahkota, dan dia menatap penuh harap pada bayi itu. Wajahnya memancarkan sukacita, sementara sebagian besar karakter mengekspresikan permusuhan.

Kain dari pakaian karakter ini menggambarkan setan, mungkin dia adalah iblis itu sendiri, dan sebagian besar dari orang-orang di sekitarnya adalah pengiringnya. Di tangan, pria ini memegang salah satu helm orang Majus, yang menunjukkan keunggulan dan posisi terdepannya.

Gambar pada pakaian raja kulit hitam menunjukkan miliknya pada paganisme. Langit berubah menjadi pantulan keemasan, seniman sering menggunakan teknik ini dalam karyanya.

Pemandangan alkitabiah yang bisa dimengerti kelihatannya, tetapi perincian kecil berbicara tentang kejahatan yang tersebar di mana-mana. Gambar pada pakaian, pose karakter yang tidak biasa, binatang dan hadiah semua membentuk satu gambar dengan makna filosofis yang mendalam.

Hewan melambangkan rintangan yang menunggu siapa pun di jalan kehidupan yang sulit, perjuangan dengan mereka adalah seluruh keberadaan. Pelukis menggambarkan banyak karakter dan jarak yang tidak terbatas, menunjukkan skala dunia dan keanekaragamannya. Semua gambar gambar memiliki banyak segi, mereka tidak dapat ditandai dengan fitur tertentu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)