Fenomena Kristus kepada orang-orang – Alexander Ivanov

Fenomena Kristus kepada orang orang   Alexander Ivanov

Gambar artis Alexander Andreevich Ivanov “Penampilan Kristus untuk Rakyat” hari ini diketahui hampir semua orang. Di aula Galeri Tretyakov, tempat kanvas disimpan, selalu ada pengunjung. Tentu saja, itu tidak hanya mengherankan dengan ukurannya yang besar. Apa yang menarik perhatian kita? Plot alkitabiah dari gambar ini hampir tidak dikenal oleh banyak orang saat ini atau kurang lebih familiar. Namun demikian, setiap orang menemukan sesuatu yang dekat dengan dirinya.

Umat ​​manusia berada di persimpangan… Pilihan apa yang dimungkinkan bagi manusia? Dan kemudian tiba saatnya mereka percaya dan tidak percaya, berharap dan ragu. Di sini, kaya dan miskin, muda dan tua, tidak bersalah dan berdosa, mereka yang percaya segera dan yang masih meragukannya. Keduanya kaget. Semua orang bersemangat… Pada saat itu nasib mereka sedang diputuskan.

Betapa berbedanya mereka mengekspresikan perasaan mereka! Di sebelah kanan ada orang yang meninggalkan Kristus. Inilah para penganiaya masa depannya – orang-orang Farisi. Kepala mereka diturunkan, wajah mereka secara terbuka bermusuhan, mata mereka tertunduk, bibir mereka tertutup. Kecemasan mengintai di sini, penyesalan tentang masa lalu yang berlalu, niat yang tidak menyenangkan matang di sini. Apa yang dipikirkan oleh para pengendara yang waspada pada saat-saat ini mewakili Kekaisaran Romawi Besar, Kekaisaran Kekuasaan?

Mereka yang telah dibaptiskan di perairan suci Sungai Yordan, yang dengan tulus bertobat dari dosa-dosa mereka, ingin dibersihkan dari dosa-dosa itu dan memulai kehidupan baru, diliputi dengan harapan dan harapan yang penuh sukacita. Mereka bergegas maju, siap untuk menerima kebenaran baru dan mengikuti Kristus. Di antara kelompok orang ini, sosok seorang budak dengan tali di lehernya patut diperhatikan. Sambil berjongkok di tanah dan melihat ke atas, mendengarkan khotbah-khotbah John, dia pada saat yang sama siap untuk dengan senang hati melemparkan kain bergaris-garis pada tubuh tuannya yang lembut dan halus. Senyum yang menangis atau tawa yang terisak, sukacita atau rasa sakit terukir di wajahnya? Dan hanya isyarat tangan pemilik yang ekspresif, yang duduk dengan punggung menghadap hadirin, dengan fasih memanggil untuk tidak terlalu mempercayai khotbah Yohanes Pembaptis.

Tapi betapa bersemangat dan tanpa pamrih kata-kata nubuatnya terdengar! Mengenakan kulit domba kasar, tidak dipotong panjang, pria berjanggut, dia berdiri, lelah dengan perjalanan panjang dan berkeliaran, memegang tangannya dengan erat ke tongkatnya. Betapa kuatnya pikiran dan keyakinan dalam pandangannya! Betapa mulianya dan ekspresif wajahnya! Dia berbicara begitu meyakinkan tentang Kerajaan Surga sehingga mustahil untuk tidak memahami kata-katanya, tidak percaya – terlebih lagi! Dan berbeda dengan dia – sosok pria yang ragu dalam tunik biru. Setelah mundur sedikit dalam, dia melewati orang-orang yang berjalan di belakang nabi. Dan jika tangan Yohanes Pembaptis dengan penuh inspirasi diangkat, tangan orang yang ragu, sebaliknya, disembunyikan di lengan baju yang lebar. Tetapi apakah itu layak memulai jalur yang tidak diketahui? Apakah mungkin untuk sepenuhnya percaya kata-kata aneh dari nabi yang panik?

Angin pagi yang segar membubarkan awan, membuat gelombang, terbang di atas pegunungan biru dengan raungan nyaring, bermain dengan lipatan jubah biru gelap, dengan lembut menyentuh rambut emas seseorang yang berjalan menuruni bukit, nyaris tidak menyentuh kaki bumi. Dia tidak terburu-buru, dia tidak melihat apa pun. Dia, seperti biasa, menjaga ketenangannya yang tenang, pergi kepada orang-orang, membawa harmoni dan keindahan, kedamaian dan harmoni ke dunia ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)