Apollo, Hyacinth dan Cypress, terlibat dalam musik dan bernyanyi – Alexander Ivanov

Apollo, Hyacinth dan Cypress, terlibat dalam musik dan bernyanyi   Alexander Ivanov

Lukisan itu adalah karya pertama yang dibuat oleh Ivanov di luar negeri dan, dengan demikian, hasil pertama dari kontak seniman dengan seni kuno dan Renaissance, dengan tradisi klasik seni Eropa.

Tiga telanjang menyerupai patung Yunani kuno. Mengikuti deskripsi Ovid dalam “Metamorphoses”, sang seniman menggambarkan Apollo – dewa, pelindung seni, dan teman-teman mudanya – Hyacinth dan Cypress yang bernyanyi, memainkan pipa-pipa.

Apollo, Cypress dan Hyacinth melambangkan tiga zaman, tiga jenis kecantikan – luhur, sensual dan menyentuh-naif dan tiga tahap pendakian seseorang menuju kesempurnaan. Prototipe Apollo dalam lukisan Ivanov adalah patung Apollo Belvedere yang terkenal. Untuk membuat gambar Cypress, sang seniman sebagian menggunakan sketsa yang ditulis dari seorang bocah Pifferaro.

Karakter antik, diterangi oleh cahaya emas yang menyebar, secara alami dan bebas menetap di antara alam yang agung. Bekerja banyak pada alam, sang seniman mencoba untuk mencapai sintesis seni kuno dan pengamatan alam yang hidup.

Di sinilah, dalam gambar yang tidak lengkap ini, bahwa sisi paling terang dari karya Ivanovo paling konsisten tercermin. Artis itu melukis gambar apa yang disebut “untuk dirinya sendiri.” Kemudian, setelah kehilangan, dalam kata-katanya, “suasana hati yang ceria”, dia tidak dapat melanjutkan untuk mengerjakan topik ini dan karena itu membiarkan kanvasnya belum selesai. Karya muda Ivanov adalah salah satu kreasi seniman yang paling dicintai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)