Menyembuhkan Orang Kusta dan Pencobaan Kristus – Sandro Botticelli

Menyembuhkan Orang Kusta dan Pencobaan Kristus   Sandro Botticelli

Dalam lukisan itu, sang seniman menggambarkan episode-episode Injil. Yesus berpuasa di padang gurun selama empat puluh hari, pada akhirnya ia mengalami kelaparan, dan kemudian, menampakkan diri kepada-Nya, iblis meyakinkan: “Jika Engkau Anak Allah, jadikan batu-batu di sekeliling menjadi roti.” Saya mendengar jawabannya: “Manusia tidak akan hidup dari roti saja.”

Dalam episode kedua, iblis membujuk Kristus untuk melemparkan dirinya dari atap, dan pada episode ketiga, untuk tunduk kepadanya. Episode-episode Injil ini dilengkapi dengan latar depan komposisi, ritual pembersihan penderita kusta, seperti yang dijelaskan dalam Perjanjian Lama. Iblis mengangkat Kristus ke atap kuil dan membujuk untuk bergegas keluar, karena Allah tidak akan membiarkan kematian Putranya yang terkasih. Setelah mengangkat Kristus ke gunung yang tinggi, iblis berjanji kepada-Nya semua kerajaan dunia jika Dia menyembahnya. Ketika pencobaan ini ditolak, malaikat datang dan melayani Kristus.

Dalam menggambarkan adegan, Botticelli menggunakan potret rekan-rekan sezamannya, yang memainkan peran sebagai saksi dari apa yang terjadi. Diyakini bahwa di sudut komposisi di sebelah kiri, ia dan seniman Filippino Lippi, putra gurunya, yang bekerja selama beberapa waktu di bengkel Botticelli, digambarkan. Sosok ekstrim dalam komposisi di sebelah kanan dalam mantel merah adalah Girolamo Riario, keponakan Paus Sixtus IV. Dalam sebuah kelompok yang berdiri di dekat altar dalam pakaian seorang kardinal, dengan tampilan yang bijaksana, Giuliano della Rovere, calon paus Julius II, digambarkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)