Saint Sebastian – Sandro Botticelli

Saint Sebastian   Sandro Botticelli

Botticelli menerima pesanan terutama di Florence. Salah satu lukisannya yang paling luar biasa, “Saint Sebastian,” dibuat untuk gereja tertua di kota Santa Maria Maggiore. 20 Januari 1474 pada kesempatan pesta St. Sebastian Maggiore, lukisan itu ditempatkan di salah satu kolom gereja Santa Maria. Ini adalah karya religius pertama yang didokumentasikan dari sang seniman, untuk selanjutnya ditetapkan dengan kuat dalam panorama seni Florence.

Lukisan itu menggambarkan seorang martir abad ke-3. n e. Sevastian, komandan praetorians keluarga bangsawan, yang percaya pada Kristus. Kaisar Diocletian menjatuhkan hukuman mati. Pria muda itu diikat ke sebuah tiang di Coliseum, dan satu detasemen legiuner menembakkan seribu panah padanya. Sevastyan dibiarkan mati. Ibu dari seorang Kristen yang dieksekusi keluar darinya, dia mendesaknya untuk melarikan diri dari Roma.

Tetapi Sevastyan secara terbuka menyatakan imannya – di tangga istana kekaisaran, ia berbicara untuk membela orang-orang Kristen yang dihukum. Diocletian kembali memerintahkan eksekusi Sebastian. Saudara-saudara yang beriman menemukan mayatnya dan dimakamkan di katakombe di sebelah makam Santo Petrus dan Santo Paulus.

Sebastian dikanonisasi oleh Gereja Katolik. Pada abad V, sebuah kuil dibangun di atas kuburnya. Di masa lalu, St Sebastian dipanggil untuk bantuan oleh pasien dengan wabah, ia dianggap sebagai santo pelindung tentara, pemanah, tembikar.

Biasanya santa ini digambarkan sebagai seorang pemuda yang diikat pada tiang dan ditusuk oleh panah. Sosok Santo dalam perawatan Botticelli difasilitasi, proporsi tubuhnya yang indah memanjang. Sosok Sebastian, pose-nya, dan bahkan batang pohon tempat ia melekat, hampir persis mengulangi gambar Pollaiolo; tetapi di Pollayolo Sebastian dikelilingi oleh tentara, mereka menembaknya – dan dia menderita: kakinya gemetar, punggungnya melengkung dengan kejang, wajahnya terangkat ke langit.

Sosok pahlawan Botticelli mengekspresikan ketidakpedulian sepenuhnya terhadap lingkungannya, dan bahkan posisi tangannya yang diikat di belakang punggungnya dianggap lebih sebagai isyarat yang mengekspresikan pemikiran mendalam; refleksi yang sama tertulis di wajahnya, dengan alis yang sedikit terangkat seolah terkejut. Seniman tidak memuji pahlawan yang ditusuk oleh panah, tetapi seolah-olah berduka atas keindahan yang hancur.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)