Pencobaan Kristus – Sandro Botticelli

Pencobaan Kristus   Sandro Botticelli

Lukisan menggambarkan tiga episode dari Injil, sebaliknya adalah lukisan “Panggilan Musa” oleh Botticelli, semacam paralel dari Perjanjian Lama. Tulisan pada dekorasi topping fresco bertuliskan: TEMPTATIO IESU CHRISTI LATORIS EVANGELICAE LEGIS.

Godaan Kristus ditangkap dalam tiga adegan di atas lukisan itu. Di sebelah kiri, iblis, dengan kedok pertapa, membujuk Yesus yang berpuasa untuk mengubah batu menjadi roti dan memuaskan rasa laparnya. Di tengah, iblis berusaha membuat Yesus melompat dari puncak kuil Yerusalem, digambarkan sebagai Gereja Roh Kudus di Sassia, untuk mengalami janji Allah akan perlindungan malaikat. Di sebelah kanan, iblis di puncak gunung menjanjikan kekayaan dan kuasa duniawi Yesus atas dunia jika ia menolak Tuhan dan memujanya, iblis. Yesus mengusir iblis pergi, dan para malaikat datang untuk melayani putra Allah.

Di latar depan, seorang pria muda, yang disembuhkan dari penyakit kusta, mendatangi imam besar Bait Suci untuk menyatakan pembersihannya. Di tangan seorang pria muda sebuah mangkuk pengorbanan dan taburan. Dua wanita menawarkan bahan-bahan lain untuk ritual tersebut – burung kurban dan seikat kayu cedar.

Imam Besar melambangkan Musa, yang membawa hukum Taurat, dan pemuda itu adalah Yesus, yang mencurahkan darahnya dan memberikan nyawanya atas nama umat manusia, dan setelah itu disembuhkan melalui kebangkitan.

Dengan demikian, kesempatan dinyatakan bagi umat manusia untuk menyucikan diri secara spiritual dan mendapatkan keselamatan.

Beberapa tokoh latar depan adalah potret rekan sebaya penulisnya, khususnya Kardinal Pietro Riario, serta Kardinal Giuliano della Rovere, yang kemudian dikenal sebagai Paus Julius II.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)