Pengadilan Paris – Sandro Botticelli

Pengadilan Paris   Sandro Botticelli

Artis itu menggambarkan plot mitologis. Paris adalah pangeran Trojan. Sesaat sebelum kelahiran, ibunya, Hekuba, bermimpi bahwa dia telah melahirkan api, dan peramal akan mengatakan bahwa dia akan memiliki seorang putra dan dia akan menghancurkan kota asal Troy. Karena itu, bayi yang baru lahir itu langsung terlempar ke Gunung Ide untuk dimakan oleh binatang buas.

Namun, para dewa menjaga Paris, dan dia diberi makan oleh beruang. Bocah itu ditemukan oleh seorang gembala, yang membesarkannya di rumahnya bersama anak-anaknya. Paris muda berdiri di antara teman-teman dengan kekuatan, kecerdasan dan keindahan. Suatu ketika dewi pertengkaran Eris pada pernikahan Peleus dan Thetis melemparkan tamu yang berkumpul dengan tulisan “indah”. Karena hal ini, timbul perselisihan antara Pahlawan, Athena dan Aphrodite. Para dewi menoleh ke Zeus untuk memutuskan siapa yang harus mendapatkan apel. Zeus mengirim para dewi ke Gunung Ida, tempat Paris menggiring ternak. Dia harus memutuskan dewi mana yang layak mendapat gelar “paling indah.”

Masing-masing dewi mencoba membujuk Paris ke pihak mereka: Hera menawarkan kekuasaan dan kekayaan, Athena – kebijaksanaan dan kemuliaan militer, Aphrodite – wanita paling cantik di bumi sebagai seorang istri. Paris memberikan apel itu ke Aphrodite.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)