Pertunangan Peleus dan Thetis – Joachim Eiteval

Pertunangan Peleus dan Thetis   Joachim Eiteval

Dasar untuk membuat lukisan itu adalah mitos Yunani kuno yang terkenal. Peleus, dalam mitologi Yunani, adalah raja wilayah Phthias di Thessaly. Thetis, dalam mitologi Yunani, dewi laut, salah satu Nereids, ibu dari Achilles.

Thetis ingin menikahi dewa guntur Zeus, tetapi setelah mengetahui dari Prometheus rahasia bahwa putra Thetis akan melampaui kekuatan ayahnya, ia memutuskan untuk memberikan Thetis sebagai istri kepada Peleus yang fana. Kondisi bagi Peleus untuk menikahi sang dewi adalah kemenangannya dalam seni bela diri dengan mempelai wanita. Peleus mengalahkan Thetis, memegangnya dengan tangannya yang kuat, terlepas dari kenyataan bahwa Thetis mengambil bentuk singa betina, seekor ular dan bahkan berubah menjadi air.

Pernikahan Peleus dan Thetis dirayakan di gua centaur Chiron dengan partisipasi semua dewa Olympus, dengan pengecualian dewi Eris, yang, tersinggung karena dia tidak diundang ke pesta itu, memutuskan untuk membalas dendam pada para dewa dan melemparkan apel emas dari taman Hesperides di atas meja, dialamatkan dengan tulisan “Indah” di atas tulisan itu. . Untuk gelar “Paling Cantik”, perselisihan muncul di antara ketiga dewi: Pahlawan, Athena, dan Aphrodite. Tidak ada dewi yang mau menyerah. Zeus menolak menjadi hakim dan memberikan apel itu kepada Hermes untuk menemani para dewi di sekitar Troy, di mana perselisihan akan diputuskan oleh Paris, putra Raja Troy Priam.

Kisah ini menyebabkan Perang Troya. Kata-kata meramalkan bahwa dari perkawinan Peleus dan Thetis, seorang pahlawan sederhana tetapi pahlawan besar Achilles harus dilahirkan. Peleus menerima baju besi ajaib dari para dewa di pesta pernikahan, yang kemudian dia berikan kepada putranya, Achilles. Menurut versi kanonik, Thetis menebus Achilles di perairan Styx dan membuatnya kebal. Ingin memberikan keabadian pada Achilles, Thetis membuat putranya terbakar ketika Peleus masuk dan berpikir bahwa anak itu dalam bahaya kematian, membawanya keluar dari perapian dan mengusir istrinya pergi. Thetis menghilang, tetapi terus merawat putranya. Mungkin, pada masa pra-Olimpiade, Thetis memainkan peran yang lebih penting: Iliad menyebutkan layanan yang dia berikan kepada Dionysus, Hephaestus dan Zeus sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)