Madonna and Child bersama John the Baptist – Sandro Botticelli

Madonna and Child bersama John the Baptist   Sandro Botticelli

Nama Botticelli biasanya mengingatkan gambar Madonna. Artis masa depan itu hidup dan dibesarkan dalam keluarga patriarki yang sangat religius, yang meninggalkan jejak pada seluruh kehidupannya selanjutnya. “Madonna and Child dan John the Baptist” dari koleksi Louvre mengacu pada masa kejayaan karyanya, saat ia bekerja di istana keluarga Medici yang kuat.

Lukisan itu dilukis antara 70-85-an abad ke-15. Dalam karya ini, semuanya memancarkan kelembutan yang tercerahkan, dihasilkan oleh harmoni perasaan dan menggambar. Seniman berhasil mencapai kesan keindahan tertinggi berkat satu garis, dalam gelombang lepas landas lembut yang menutupi Madonna, tokoh-tokoh Bayi dan Yohanes Pembaptis. Di dalam garis-garis kontur skala kecil ini tampaknya bermain, mereka bersembunyi di tirai pakaian, dalam melodi tangan mereka yang tenang, di perbatasan seprai transparan.

Saya bertanya-tanya bagaimana Botticelli menafsirkan tangan karakternya. Jari-jari melanjutkan permainan garis, fleksibilitas, dan keanggunan yang sama, seperti di seluruh tubuh, kehilangan pose utama, kesiapan untuk bertindak dan diuraikan dengan kelembutan lembut dengan kontur kecil yang lembut. Pengabaian hukum perspektif mengarah pada fakta bahwa latar belakang lansekap tidak terhubung dengan tokoh-tokoh latar depan dan ada seolah-olah secara terpisah, sebagai hiasan. Ketiga sosok itu diisi dengan kelembutan dan cahaya keemasan lembut, terutama Bayi dan wajah Madonna pada latar belakang gelap jubah dan lanskapnya.

Detail merah paling mencolok dalam pakaian Madonna, Child dan John secara ritmik dikoordinasikan satu sama lain dan dengan gerakan tangan mereka dan melengkapi skema warna lukisan, penuh lirik. Dalam gambar-gambar Madona kemudian, yang diciptakan di bawah pengaruh khotbah pertapaan Savonarola, artis sedih dan kecewa berangkat dari keinginan untuk menemukan perwujudan keindahan abadi.

Wajah Madonna dalam lukisannya menjadi tanpa darah dan pucat, matanya penuh air mata. Wajah-wajah ini masih dapat dibandingkan dengan gambar abad pertengahan Bunda Allah, tetapi mereka tidak memiliki keagungan yang agung dari Ratu Surga. Sebaliknya, mereka adalah wanita di zaman baru, yang telah mengalami dan banyak mengalami. “Madonna and Child dan John the Baptist” memasuki Louvre pada tahun 1824. Agaknya itu dibeli di Tuscany oleh direktur Louvre, Baron Vivan-Denon.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)