St. Agustinus Sang Terberkati – Sandro Botticelli

St. Agustinus Sang Terberkati   Sandro Botticelli

Lukisan dari seniman Sandro Botticelli “St. Augustine the Beato in Contemplation Doa.” Ukuran fresco adalah 152 x 112 cm, karya Botticelli rusak parah. Lukisan itu dilukis untuk kapel keluarga Vespucci, lambang keluarga hadir di mural. Gambar Agustinus diciptakan oleh seniman Sandro Botticelli sebagai pasangan dengan gambar St. Jerome yang dilukis oleh Ghirlandaio. Kedua fresko dibuat pada 1480, keduanya menghiasi gereja Onisanti di Florence, berada di bagian yang sama dari ruang batin yang saling berhadapan.

Seniman berinvestasi di dalamnya baik keterampilan yang luar biasa dan kedalaman penetrasi gambar, tetapi penjajaran yang tidak disengaja dari tokoh-tokoh suci ini meyakinkan keunggulan karya Sandro Botticelli. Sandro Botticelli memerankan Santo Agustinus – salah satu bapak Gereja, seseorang yang berbakat jenius dan kontradiksi tragis. Dalam jiwanya paganisme dan kekristenan berselisih, akal dan kehendak, nafsu duniawi dan asketisme. Seorang penikmat mendalam dari kebijaksanaan kuno, Agustinus melewati jalan yang sulit menuju pengadopsian iman Kristen dan selama 35 tahun terakhir hidupnya adalah seorang uskup, menciptakan pengajaran ensiklopedis dalam ruang lingkup.

Agustinus digambarkan pada saat perenungan, ketika dia dengan susah payah dan bersemangat mencari kebenaran, merindukan komunikasi langsung dengan Allah. Di atas meja di depannya adalah atribut simbolis – mitra episkopal, dan sisanya di ruang sempit ditempati oleh naskah, tertutup dan terbuka, tempat musik untuk membaca dan instrumen ilmiah.

Ruangan tempat Agustinus tenggelam dalam pemikiran menyerupai sebuah studio, atau kabinet seorang humanis Renaisans. Omong-omong, tulisan-tulisan Agustinus membangkitkan minat di kalangan Florentine Neoplatonis pada paruh kedua abad ke-15. Dalam sosok santa yang kuat, dalam tatapannya yang penuh pertanyaan, dalam isyarat tangan yang menyentuh hati, sang seniman menyampaikan pergulatan batin dan kekuatan roh yang diarahkan ke atas. Pada gambar ini terletak segel yang jelas dari pengaruh Castagno. Ia memanifestasikan dirinya dalam energi intens bentuk dan warna yang diredam, seolah-olah menekankan sifat “batu” mereka.

Benda-benda di sekitar St. Augustine – stan musik, buku, instrumen ilmiah – digambarkan dengan presisi dan kejelasan, mengungkapkan kemampuan seniman untuk memahami esensi bentuk, tetapi pada saat yang sama mereka tidak mencolok dan tidak mengalihkan perhatian dari hal utama. Mungkin ketertarikan pada obyektivitas ini terkait dengan pengaruh lukisan Belanda, yang membangkitkan kekaguman terhadap Florentines pada abad ke-15. Seniman Renaisans Italia menafsirkan gambar Agustinus dengan cara yang berbeda, sebagaimana dicontohkan oleh interpretasi yang diberikan oleh master Venesia Vittore Carpaccio. “Dalam diri orang suci ini, Botticelli mengungkapkan kedalaman, keparahan dan kehalusan pemikiran, yang merupakan ciri khas orang-orang yang penuh kebijaksanaan dan terus-menerus terbenam dalam studi objek-objek yang tertinggi dan paling sulit.” Giorgio Vasari “Biografi Botticelli.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)