St. Sergius dari Radonezh – Nicholas Roerich

St. Sergius dari Radonezh   Nicholas Roerich

Nicholas Roerich sebagai seorang seniman yang halus dan penikmat kecantikan menarik gambar-gambar yang rumit dan hebat, apakah puncak gunung atau pahlawan roh. Dalam karya-karya Roerich ada siklus lukisan yang luar biasa.

Artis menciptakan seri “Pegunungan Suci”, seri yang menggambarkan pertapa roh, orang-orang kudus. Gambaran orang-orang kudus, pahlawan roh menunjukkan seberapa tinggi semangat seseorang dapat meningkat, betapa kuatnya iman yang tak tergoyahkan dan kuat. Puncak gunung dan puncak semangat manusia adalah motif utama kreativitas Roerich. Nicholas Roerich menciptakan banyak lukisan yang berkaitan dengan topik ini, salah satunya dapat dianggap sebagai lukisan “St Sergius of Radonezh”, yang ditulis olehnya pada tahun 1932.

Tugas sulit yang dihadapi artis – untuk mewujudkan citra suci. Dalam karya ini, sang seniman sengaja berangkat dari tradisi berabad-abad dan kanon agama gambar. Ketenangan ringan dibaca dengan kedok Sergius dari Radonezh. Ini adalah simbol sejati dari spiritualitas dan moralitas yang hebat. Menciptakan kanvas yang begitu besar, sang seniman membantu kita dengan lebih bijaksana dan dengan kagum memperlakukan gambar-gambar kepribadian historis yang hebat, beralih ke deskripsi kehidupan dan karya orang suci, atas nama pencerahan hidup kita sendiri dan pencarian kebenaran.

Roerich terutama menghargai penampilan orang suci seperti Sergius dari Radonezh. Artis mencurahkan lebih dari satu plot gambar untuk gambar ini. Kanvas “St. Sergius of Radonezh” dilukis pada tahun 1932 dan saat ini disimpan di Galeri Tretyakov.

Seniman menggambarkan St Sergius sebagai tokoh sentral, besar, banyak dan panjang lebar. Roerich hanya sebagian mengamati cara tradisional lukisan ikon. Di belakang sosok suci suci yang ramping itu, sebuah biara Rusia ditulis. Gambar yang jelas dari biara dilukis dengan warna terbuka, tidak konvensional untuk lukisan ortodoks, kanonik menggunakan nuansa merah muda dan kuning.

Biara melambangkan kegembiraan memuliakan ajaran orang suci, sukacita yang cerah dari para murid yang memuliakan kata-kata agung St Sergius dari Radonezh. Fragmented menggambarkan prajurit yang berjalan dengan gambar seorang suci. Gambar ini mengingatkan kita pada pertemuan bersejarah St. Sergius dan Dmitry Donskoy sebelum Pertempuran Don. Beberapa saat kemudian, Pertempuran Kulikovo ternyata menjadi kemenangan besar, sebuah contoh yang mencolok tentang kekuatan awal spiritual orang-orang Rusia dan iman mereka.

Gambar All-Seeing Eye di bagian paling atas kanvas adalah tanda ilahi kuno. Seluruh gambar justru tunduk pada tatanan dunia ilahi yang agung ini, struktur seluruh dunia seperti tempat perlindungan. Dan Sergius dari Radonezh sendiri memegang sebuah kuil di depannya – simbol kelahiran kembali spiritual Rusia. Rusia melingkupi gambar agung kuil ini, dan tanda trinitas suci tentang orang suci dipanggil untuk melindungi dan mengarahkan Rusia ke cahaya dalam tiga dimensi waktu.

Di bagian bawah kanvas ada tulisan bertuliskan huruf hias dan dekoratif tua yang indah, yang artinya menunjukkan kekuatan firasat Roerich tentang cobaan yang segera dan tak terhindarkan untuk Rusia. Terlepas dari segalanya, sang seniman percaya pada negaranya, yang tidak menerima karya Roerich sampai kematian artis itu pada tahun 1947. Namun, ia sepenuhnya percaya akan kebesaran Rusia di masa depan, menghargai masa lalu yang indah di tanah kelahirannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)