Padma Sambgava – Nicholas Roerich

Padma Sambgava   Nicholas Roerich

Lukisan Padma Sambhava menggambarkan salah satu bapak agama Buddha di Tibet, pendiri sekolah Nyingma, Padma Sambhava.

Selama berabad-abad, seniman menggambarkan perbuatannya yang legendaris dalam ikonografi kanonik. Roerich menggambarkan foto lama yang dilihatnya dari Biara Daling yang dilihatnya: “Di sini, Guru dalam bentuk llama berkepala hitam dengan bintang Salomo di sebuah hiasan kepala menghantam seekor naga. Di sini Guru menurunkan hujan; di sini dia menyelamatkan seorang lelaki yang tenggelam; dia memikat roh-roh jahat kecil; sebelumnya menutupi kepalanya dengan segitiga suci.

Inilah Guru menetralkan ular; di sini ia menyulap aliran badai dan mengirimkan hujan. Di sini dia dengan berani berbicara dengan roh gunung raksasa. Di sini Guru terbang di atas semua gunung. Di sini dari tempat berlindung gua dia terburu-buru untuk membantu dunia. Dan akhirnya, dalam lingkaran keluarga miskin, ia berdoa untuk perjalanan bahagia seorang perumah tangga yang tidak hadir. Tidak peduli seberapa gelap pengajarannya sekarang dikaburkan, vitalitasnya digambarkan dengan cukup baik

Roerich melukis sebuah lukisan dengan gaya seni oriental. Santo disorot dalam warna merah dan halo terang mirip dengan semburan air terjun. Sumber air terjun, seperti sumber kebijaksanaan, secara tradisional dikaitkan dengan langit. Padma Sambhava, diterangi oleh Pengetahuan tertinggi, mengalahkan raksasa, mempersonifikasikan kekuatan chthonic yang lebih rendah.

Dalam lukisan Roerich, semuanya penuh dinamika. Awan mengambang, kabut merayap masuk, air terjun mengalir deras, aliran air deras deras, angin yang berhembus meniup pakaian. Dan apa yang tampaknya tidak bergerak juga menunjukkan ilusi bentuk-bentuk yang berubah di ruang angkasa. Gunung naik dan turun; bukit-bukit menggemakan serangkaian garis runcing. Bahkan benteng-benteng latar depan berbaris menuju karakter utama kanvas. Sosok kecilnya tidak tersesat di antara lautan elemen yang mengganggu, sebaliknya, tampaknya semua yang gelisah menemukan kedamaian dalam dirinya. Ini adalah titik fokus yang menyeimbangkan dinamika komposisi.

Menilai peran Guru Besar Tibet, Roerich menulis: “Seribu dua ratus tahun setelah Buddha, Guru Padma Sambhava membawa ajaran Sang Bhagavā ke jalan-jalan duniawi. Pada saat kelahiran Padma Sambhava, seluruh langit yang bersinar dan para gembala melihat tanda-tanda indah di dunia dalam bunga lotus bukan Padma Sambhava bukan bunga. meninggal, tetapi pergi untuk mengajar negara-negara baru. Tanpa kepergiannya, dunia akan berada dalam bahaya “

Padma Sambhava tetap dalam Buddhisme Tibet “dan dewa pengetahuan, yang membawa lebih dekat untuk mencapai kondisi pencerahan.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)