Konfusius yang Adil – Nicholas Roerich

Konfusius yang Adil   Nicholas Roerich

Gambar “Confucius the Fair.” Konfusius adalah seorang filsuf Tiongkok kuno, pemikir, guru kehidupan. Dalam pengajarannya yang komprehensif, ia dengan hati-hati menghidupkan kembali tradisi yang hilang dan menghubungkan kebiasaan, moralitas, politik, agama dan aspek-aspek lain dari kehidupan sosial ke dalam satu sistem keberadaan.

Dalam tradisi, ia melihat awal yang sehat, yang mengandung makna simbolis terdalam dari semua prestasi. Dalam Konfusianisme, bentuk tertinggi agama adalah budaya, baik sebagai hasil ciptaan manusia maupun sebagai perwujudan dari Jalan ciptaan yang agung.

Bagi Konfusius, pelayanan sejati ke Surga dinyatakan dalam pelayanan kepada orang-orang. “Pengkhotbah Kehidupan Murni”, bersama dengan murid-muridnya, membentuk komunitas orang-orang yang belum pernah terjadi sebelumnya, semacam persaudaraan spiritual yang ada sesuai dengan hukum duniawi dan ajaran-ajaran Guru.

“Konfusius harus memindahkan pengasingan dari satu tempat ke tempat lain. Dan keretanya yang aneh diletakkan di kuil bersama dengan komposisi dan alat musiknya. Itu tidak luar biasa, karena ajaran Konfusius didasarkan pada komunitas yang sama. Mari kita ingat ajarannya:” Jika hati orang-orang fana dinyalakan dengan cinta , maka seluruh dunia akan menjadi seperti satu keluarga. Semua orang akan mewakili satu orang di dalam diri mereka sendiri, dan semua hal, karena keteraturan dan penyatuan yang luar biasa, tampaknya akan menjadi satu dan makhluk yang sama. Kita harus mencintai orang lain seperti diri kita sendiri, oleh karena itu, kita harus berharap mereka semua yang kita inginkan. “

Frustrasi oleh struktur sosial dan politik pada masanya, Konfusius pergi ke berbagai kerajaan Cina dengan harapan meyakinkan para penguasa untuk menggunakan ajarannya untuk membangun perdamaian dan harmoni sosial. Konfusius menghabiskan 14 tahun dalam perjalanan dan, setelah kembali ke rumah, mengabdikan hidupnya untuk pencerahan orang-orang biasa. Dan hanya beberapa abad setelah kematiannya, para penguasa dinasti Han menerima teorinya sebagai prinsip-prinsip pemerintahan negara.

Dalam gambar, Konfusius bukanlah karakter bersyarat, tetapi seorang pahlawan yang diberkahi sifat-sifat yang dapat dikenali dan kondisi psikologis tertentu. Roerich menggambarnya sesuai dengan memoar orang-orang sezaman dan dalam tradisi menulis potret Tiongkok. Wajah Guru Kun dibedakan oleh ciri-ciri besar: mata besar, hidung berdaging dengan lubang hidung lebar, bibir atas terangkat, alis tebal terkulai, dan janggut panjang. Pahlawan Roerich mengakui ciri-ciri khas penampilan Konfusius, tetapi citranya, penuh pengorbanan dan asketisme moral, membawa catatan tragis.

Roerich dengan keterampilan hebat menampilkan pemandangan bergaya lukisan semangat Tiongkok. Dia membawa kita ke atmosfir kerajaan Cina kuno, di sepanjang jalan yang dilalui oleh orang bijak agung.

Dua hieroglif, yang ditampilkan dengan jelas oleh Roerich di gerbong Konfusius, menarik perhatian. Kedua tanda ini dibaca sebagai “menunjukkan” dan memiliki arti niat baik, yaitu, mereka dapat diterjemahkan sebagai “umur panjang.” Karakter-karakter ini sering digunakan di Cina sebagai hiasan dalam dekorasi struktur arsitektur dan kain dekorasi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)