Batu Putih – Nicholas Roerich

Batu Putih   Nicholas Roerich

Beberapa nama kanvas ini adalah “Batu Putih” dan “Tanda Chintamani” dan “Kuda Kebahagiaan” … Dan semuanya memiliki makna tersembunyi dan terdalam.

Selama ekspedisi Asia Tengah di desa-desa Mongolia dan Tibet, Korea Selatan bertemu dengan gambar Kuda Putih yang membawa Harta Karun Dunia – Chintamani di punggungnya. Tradisi Mongolia dan Tibet mengatakan bahwa pada zaman kuno sebuah Batu yang indah – Chintamani – Kedamaian Juruselamat jatuh ke bumi dari bintang yang jauh, dikirim untuk membantu orang. Kuda Putih Erdeni Mori membawanya dari puncak gunung ke lembah. Menurut kepercayaan populer, di mana pun di mana Erdeni Mori muncul, membawa Harta Karun Dunia, kebahagiaan datang.

Beginilah Nikolai Konstantinovich Roerich menulis tentang ini: “Erdeni Mori telah lama berjalan dan hartanya bersinar. Saat matahari terbit dan terbenam, semuanya menjadi tenang, yang berarti bahwa di suatu tempat di sana ada seekor kuda putih besar yang membawa harta. Di Himalaya, di Tibet dan di Mongolia, di Mongolia terus-menerus harus bertemu dengan penyebutan mukjizat terdalam ini… Segala macam tradisi dan lagu disusun tentang hal itu “” … The legendaris, dari zaman dahulu batu indah yang terkenal, mengunjungi tempat-tempat indah terutama pada waktu khusus “

Dalam gambar itu kita melihat sebuah batu putih besar dengan gambar ukiran kuda dengan api di punggungnya, beberapa simbol astrologi dan geometris yang penting di batu itu, di sebelahnya, di bawah, batu kedua, yang memiliki tulisan dalam huruf Tibet: “Aum! Oh harta karun di lotus.”

Kuda putih, turun dari batu yang menyala di bawah sinar fajar, membawa di belakang tanda tiga bola diselimuti api keemasan. Tanda ini, dipilih oleh Roerich untuk Panji Perdamaian, milik sejumlah simbol tertua umat manusia, telah dikenal sejak zaman Neolitikum. Tanda ini ditemukan di berbagai budaya; dalam banyak sistem filsafat ia diberikan makna khusus: dalam agama Kristen itu adalah Tritunggal, dan dalam Buddhisme – Triratna, yaitu, Buddha, Pengajarannya dan Komunitasnya. N. K. Roerich menulis tentang ini dengan cara ini: “Chintamani – gagasan tertua India tentang kebahagiaan dunia – mengandung tanda ini.

Ada banyak simbolisme dalam gambar ini. Pertimbangkan yang paling penting untuk memahami desain artis. Batu – warna putih dari batu itu juga berarti Keputusan Tertinggi bahwa itu adalah Rencana Shambhala, dilaksanakan dengan keras, terlepas dari hambatan apa pun dari musuh-musuh dunia – “pondok hitam yang tak terlihat.” dalam ajaran timur Shambhala, warna batu itu juga berarti Keputusan Tertinggi bahwa itu adalah Rencana Shambhala, yang dilaksanakan meskipun ada hambatan dari musuh-musuh dunia – “pondok hitam yang tak terlihat”.

Juga, putih dianggap sebagai “maskulin”, dan violet adalah “feminin,” khususnya, violet intens adalah warna ibu Dunia, kanvas mengandung warna ungu gunung dan batu, yang jelas menunjukkan “bingkai feminin” dari batu putih.

Di batu di kiri atas adalah Matahari dengan sinar cahaya di sekitarnya, di sebelah kanan dan di bawah adalah Bulan. Matahari dan bulan melambangkan Pikiran Tinggi dan Rendah manusia. “Tiga lingkaran dalam satu lingkaran” adalah tanda Shambhala, dan api di atas batu adalah simbol dari Pengajaran Api. Sebuah batu dengan tiga lingkaran adalah simbol dari Tritunggal: dalam lingkaran Keabadian adalah Masa Lalu, Sekarang dan Masa Depan.

Perhatian besar diberikan pada simbolisme kuda di Timur, dan Nikolai Konstantinovich berulang kali beralih ke simbol ini. Di atas kuda ada nyala api dan ada tiga Lingkaran – Tanda Shambhala. Sebuah Pikiran Tinggi membawa Api, di mana simbol-simbol diubah menjadi Pengajaran Api dan sudah dapat diakses oleh orang-orang, karena itu ditulis dalam huruf-huruf huruf manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)