Pemenang Maitreya – Nicholas Roerich

Pemenang Maitreya   Nicholas Roerich

Harapan kuat akan mukjizat – munculnya era Maitreya, yang tumbuh dari satu gambar ke gambar lainnya, mendapat “izin” yang simbolis-simbolis dalam karya terakhir seri ketujuh – “Maitreya the Victor”. Dalam gumpalan awan merah di atas kuda yang berapi-api, Blessed Rigden-Japo, Penguasa negeri legendaris, bergegas di bawah panji Shambhala, memimpin pasukannya ke pertempuran spiritual terakhir. Langit yang menyala menerangi puncak pegunungan yang jauh, pantai berbatu dengan saus gua yang gelap, menghangatkan dengan sinar harapan seorang musafir yang berlutut, membeku dalam perenungan penuh doa di kaki Maitreya.

Gambar monumental Tuhan, diukir di batu, seolah menghubungkan berbagai rencana ruang-waktu. “Dua tangan ke surga, sebagai panggilan dunia yang jauh. Dua tangan ke bawah, sebagai berkah bagi bumi. Mereka tahu bahwa Maitreya akan datang,” – inilah bagaimana NK. Roerich menggambarkan bantuan batu kuno di dekat Maulbek. Kombinasi kategori masa lalu, sekarang dan masa depan diwujudkan tidak hanya dalam logika motif tematik plot, tetapi juga dalam citra Maitreya, seolah-olah menggabungkan ketiga hipotesa.

Juruselamat dunia – Maitreya, simbol Era Baru, tampak dan tanpa terlihat “melewati” semua kanvas seri ini, juga utusan-utusannya – penunggang kuda merah yang terburu-buru untuk memenuhi “perintah kebijaksanaan agung.”

Kanvas “Maitreya Pobeditel” berkonsentrasi dan mengaktifkan tidak hanya ideologis-semantik utama, tetapi juga fitur gaya siklus. Palet artis yang indah, dibangun di atas gamut yang sangat kental dengan nada dingin dan kontras, mencapai intensitas ekstrem di dalamnya. Jadi, warna merah muda “mengeras” menjadi aloe-raspberry, biru kebiruan hingga ungu, kuning keemasan hingga cokelat beludru, cokelat. Dan saturasi warna yang intens ini, dikombinasikan dengan siluet yang kaku dan cara penulisan yang luas dan temperamental, memberi kanvas pesan energi yang luar biasa kuat pada kanvas.

Gambar yang menggambarkan Dewa Shambhala membuka dan menyelesaikan seri. Dalam kasus pertama, seniman menggunakan, seperti yang ditunjukkan, teknik-teknik melukis Tibet, dalam semua berikutnya – Barat. Kombinasi dalam penciptaan Image-Sign dari dua metode bergambar yang tampaknya saling eksklusif melambangkan penyatuan Timur dan Barat pada ambang batas Komunitas Dunia. Serial “Maitreya” menjadi landmark dalam karya N. K. Roerich.

Dalam seri ini, untuk pertama kalinya, simbol-simbol besar Asia yang terkait dengan Persaudaraan Himalaya – Shambhala, Maitreya, Chintamani – menemukan perwujudan gambar mereka. Dikumpulkan dalam satu siklus, mereka memungkinkan seniman untuk membuka esoterik timur dengan benar, memberikan sedikit Realitas Besar melalui motif, legenda, dan legenda harian tertentu.

Serial ini, bersama dengan siklusnya, menandai awal periode timur baru dalam praktik artistik sang master, yang terkait dengan pemahaman dan refleksi Benua misterius – Jantung Asia. Perjalanan memperkaya N. Roerich dengan gambar, tema, plot, warna yang tidak biasa, didorong oleh sifat pegunungan itu sendiri, yang secara langsung tercermin dalam sistem grafisnya. Dalam karya pada kanvas-kanvas ini, fitur gaya dari metode kreatif yang matang dari seniman akhirnya terbentuk.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)