Girnar – Nicholas Roerich

Girnar   Nicholas Roerich

Kreativitas Svyatoslav Roerich, meresap dengan ide-ide humanisme, berfungsi sebagai jembatan spiritual untuk pemulihan hubungan berbagai bangsa di dunia dan saling pengertian. “Untuk menjadi salah satu penghubung antara dua seni, dua budaya – dalam hal ini saya melihat tujuan saya – seorang warga negara, seniman, kritikus seni, pendidik anak muda.” Lukisan Svyatoslav Roerich sangat dihargai di India. S. Radhakrishnan menulis: “bentang alamnya adalah puisi-puisi berwarna.”

Pada pembukaan pameran di Museum Seni Rupa A. Pushkin pada tahun 1960, Duta Besar India untuk Uni Soviet, Bapak K. Menon, berbicara tentang lukisan-lukisan S. N. Roerich: “Setelah melihat mereka berkali-kali, saya mulai menghargai keindahan pemandangan lebih dari sebelumnya “Roerich menangkap dengan jelas seperti ayahnya yang terkenal, kebesaran Himalaya kita, keajaiban surga kita dan kedamaian laguna kita. Dan dia menggambarkan mereka dengan cara yang sangat India.”

Gunung suci yang digambarkan Svetoslav Roerich dalam fotonya adalah Girnar. Terletak di India Barat di Kathiawara. Satu-satunya puncak naik di atas puncak lainnya, lerengnya yang curam terbenam di senja pagi. Bayangan biru gelap mengisi setiap lubang.

Berbeda dengan kegelapan beludru malam yang surut, sebuah batu dengan kuil kuno seputih salju, seolah-olah secara ajaib naik ke surga, dicat dengan latar belakang langit merah muda. Menurut kisah-kisah Svyatoslav Nikolaevich, di sana memimpin tangga dengan tangga lebar yang halus, diukir di batu terkadang di luar, kadang-kadang di dalam komunitas batu. Panjang tangga mencapai beberapa kilometer.

Ini adalah salah satu tempat suci India Barat, yang dikenal sejak zaman Raja Ashoka. Masih banyak arca Budha; datanglah para peziarah. Menurut salah satu legenda, tanda salah satu dekrit mulia Kaisar Ashoka telah dilestarikan di batu terkenal di dunia di Girnara.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)