Oirot-Herald dari White Burkhan – Nicholas Roerich

Oirot Herald dari White Burkhan   Nicholas Roerich

Lukisan “Buletin Oirot-White Burkhan” dilukis oleh seniman pada tahun 1925, sebelum ekspedisi tiba di Altai. Nikolai Konstantinovich menghubungkannya dengan seri “Spanduk Timur.”

Khan Oirot, menurut legenda Altai, adalah keturunan terakhir Jenghis Khan dan penguasa terakhir kerajaannya. Dikalahkan oleh lawan, Oirot menghilang secara misterius dengan para pejuangnya, tetapi berjanji untuk kembali ketika garis besar Belukha berubah: “Lihatlah tanda-tanda di Matahari dan dalam garis-garis punggung tiga puncak bersalju dari gunung suci rakyat Altai Katyn-bash.” Katyn-bash adalah Belukha berkepala tiga.

Doktrin White Burkhan tidak hanya didasarkan pada legenda Oirot, tetapi juga pada peristiwa yang dapat dipercaya. Itu ada di sini, di Lembah Kyrlyk, pada tahun 1904, anak perempuan Chet Chelpanov yang berusia 12 tahun memiliki visi Blessed Oyrot. Dan di bawah kepemimpinan Chet Chelpanov sendiri, Altai ribuan berkumpul di log Derain untuk berdoa dan menyaksikan matahari, menunggu saat gerhana, sebagai tanda ramalan Khan Oirot. Salah satu tanda, mereka percaya, telah menjadi kenyataan: pada tahun 1904 yang sama, balok es yang pecah mengubah bentuk puncak Belukha, dan orang-orang Altai yakin bahwa ramalan Oirot akan segera terwujud dan dia akan segera datang. Mereka berkata: “Altai akan segera memiliki raja sendiri!”

Berikut adalah bagaimana Nikolai Konstantinovich sendiri menulis tentang peristiwa ini dalam buku “The Heart of Asia”: “Gunung-gunung dari Chuguchak ke Altai menjadi hutan belantara dan liar. Sungguh aneh untuk pertama kalinya melihat pengendara Oyrot – sebuah klan Finno-Turki yang hilang di pegunungan Altai. Baru-baru ini wilayah ini penuh dengan keindahan. “Hutan, sungai yang bergemuruh, dan punggung gunung yang seputih salju, mendapatkan namanya sendiri – Oirotiya. Negara Blessed Oirot, pahlawan nasional suku terpencil ini.”

Gletser tajam dan taji bersalju Belukha, Gunung Suci Altai yang tertinggi dan paling dihormati, berkilau di bawah sinar bulan biru-ungu yang tidak stabil dalam gambar Nicholas Roerich… Seorang gadis muda berlutut di birunya yang berbatu, menutupi wajahnya dengan tangannya, dibutakan oleh penglihatan. Di atas, di awan, di depannya – seorang penunggang kuda putih berseri-seri – seorang lelaki tua dengan wajah oriental, dalam pakaian Altai mengenakan seekor kuda putih. Ini adalah Khan Oirot sendiri – seorang teman dari White Burkhan, “penguasa legendaris Altai, yang secara misterius bersembunyi dari musuh dan berjanji untuk kembali dan memberi orang hidup yang bahagia.”

Gadis itu dengan hormat mendengarkan kata-kata Oirot. Ada ramalan tentang Masa Depan yang cerah dan agung – tentang Kedatangan segera dari White Burkhan – Beato Maitreya, tentang Era Baru Kebaikan, Keadilan, dan Persaudaraan semua orang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)