Tibet Himalaya – Nicholas Roerich

Tibet Himalaya   Nicholas Roerich

Dalam karya Nikolai Konstantinovich Roerich, sang master sangat tertarik pada komunitas budaya langka yang unik, ajaran agama, pulau-pulau roh di antara abad ke-20 industri. Kemajuan, kejayaan peradaban membebani artis dengan urbanisme dan jiwa yang berlebihan. Ada terlalu banyak teknologi, kehidupan sehari-hari, bentuk-bentuk dan gagasan-gagasan yang monoton, yang membuat Roerich tertarik pada gambar-gambar gunung dan orang-orang istimewa yang tinggal di kaki bukit misterius dunia-dunia ini.

Lukisan Roerich “Tibet. Himalaya” dipenuhi dengan kegembiraan tempat-tempat besar ini dan dunia pegunungan. Karya itu ditulis pada tahun 1933 dengan cara tempera. Kanvas ditandai dengan warna-warna dominan dingin. Sebagian besar ruang gambar ditempati oleh gambar pegunungan Himalaya dan pemukiman Tibet yang tertutup salju, sedikit diterangi oleh sinar matahari terbenam. Ruang langit hanya dinyatakan sebagian, menyerupai warna yang hilang, kehilangan saturasinya.

Peregangan warna di langit mulai tumbuh secara bertahap dari cakrawala yang sangat cerah ke warna biru yang lebih jenuh. Pada saat yang sama, sang seniman menghindari warna “goresan” yang terlalu terang, menggunakan tempera untuk menciptakan langit yang lembut, lembut, berkabut, di mana hanya sangat tinggi, tinggi Anda dapat melihat dan membedakan hembusan cahaya angin. Himalaya adalah gambar raksasa berbatu, dari mana datang kekuatan dan kekerasan batu, cahaya dan transparansi biru kebiruan dari puncak salju yang besar.

Pola gunung mirip dengan komposisi dekoratif dari beberapa batik cerah atau permadani. Beberapa puncak berbatu, tajam berwarna putih, kebiru-biruan berganti persis seperti opsi kaleidoskopik, ketika warnanya bercampur, membentuk kombinasi warna yang indah. Struktur gunung yang lebat mengelilinginya, seolah memungkinkan iklim gunung yang keras masuk ke dalam ruang es dan salju, sebuah kerajaan dataran tinggi Tibet yang tampak mengantuk. Tibet, gambarnya yang indah terletak di kaki bukit, menyerupai siluet gunung atau komposisi piramidal dengan banyak wajah dalam bentuk strukturnya. Gambar bangunan Tibet ternyata menjadi khas, ekspresif karena gambar yang kontras.

Sinar matahari kemerahan yang dingin dalam aliran sungai yang rapat bersandar pada bangunan-bangunan di bagian paling atas “negara” Tibet yang bersalju. Gambar, terbenam dalam salju besar, Tibet adalah kuno, tersembunyi di bawah bayang-bayang pegunungan dan berabad-abad, dunia. Dunia ini nyaris tidak bisa dibedakan dan seolah-olah bergabung dengan dunia pegunungan itu sendiri. Kehidupan Tibet mirip dengan keberadaan abadi Himalaya. Dunia ini tidak tergesa-gesa, kontemplatif, sangat indah dalam pengejarannya akan udara biru cerah yang dingin dari dunia surgawi yang kudus, dunia gunung-gunung kebenaran yang agung.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)