Spanduk Masa Depan – Nicholas Roerich

Spanduk Masa Depan   Nicholas Roerich

Lukisan “The Banner of the Future” adalah salah satu yang paling signifikan dalam seri Maitreya. Dalam lukisan ini, artis hanya dengan isyarat menciptakan perasaan Pelestarian negara. “Setelah melewati empat lintasan salju di dataran tinggi padang pasir, kami kembali melihat gambar masa depan.

Di sebuah lembah yang dikelilingi oleh tebing-tebing tajam, tiga karavan berkumpul dan berhenti untuk malam itu. Saat matahari terbenam, saya memperhatikan kelompok yang tidak biasa. Sebuah lukisan Tibet beraneka warna diletakkan di atas batu tinggi, di depannya ada sekelompok orang dekat dengan keheningan penuh hormat. Llama dengan pakaian merah dan topi kuning, dengan tongkat di tangannya, menunjukkan sesuatu kepada penonton di gambar dan secara berirama memberi penjelasan. Mendekati, kami melihat tangki Shambhala yang akrab. Lama menyanyikan tentang harta yang tak terhitung jumlahnya dari Dewa Shambhala, tentang cincin indah-Nya, yang memiliki kekuatan besar. Lebih jauh lagi, menunjuk pada pertempuran Rigden-Japo, sang lama mengatakan bagaimana tanpa kejahatan semua makhluk jahat akan mati di hadapan kekuatan Tuhan yang adil… “, N. Roerich menulis dalam catatan perjalanan.

Apa yang dilihatnya secara picik diwujudkan dalam lukisan “The Banner of the Future.” Di tepi padang pasir, dikelilingi oleh pegunungan, di dekat batu dengan tank ada sekelompok orang Tibet. Orang-orang terpesona oleh llama, yang menceritakan tentang Tanah Suci dan Tuhannya. Keheningan nyaring di padang pasir meningkatkan makna terdalam dari apa yang terjadi.

Di balik garis luar plot, makna esoteris yang dalam ditebak. Komposisi gambar menyerupai semacam mangkuk yang dibentuk oleh taji berbatu. Itu dinobatkan dengan ruang putih di atas puncak gunung biru-ungu, yang dapat disalahartikan sebagai punggungan berawan. Dan mungkin ini adalah petunjuk dari pancaran Shambhala, yang pembawa pesannya adalah sebuah tangki berwarna cerah…

“Lonceng unta berdering. Jalur gurun yang panjang. Nyanyian Shambhala terdengar di atas gurun lagi. Di sekitar bebatuan tak bernyawa dan tumpukan batu, dan dataran tinggi yang membeku, tetapi tanda-tanda Shambhala tidak meninggalkanmu.” Di antara tanda-tanda ini adalah kuil gua kuno yang diukir tinggi di pegunungan. Para pengelana mereka bertemu di pass Sanju, di Sikkim, di Kanchenjunga. “Kami berjalan sangat menanjak melawan aliran arus gunung. Ngarai menyempit ke kiri, di gua-gua batu pasir kuning terlihat beberapa lantai… Pendekatan ke banyak gua benar-benar terkikis. Pintu masuk tetap sangat terputus seperti sarang elang…”, kata Roerich. .

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)