Lao Tse – Nicholas Roerich

Lao Tse   Nicholas Roerich

Di Sikkim, Nicholas Roerich melukis serangkaian besar lukisan “Spanduk Timur.” Dia menangkap para pendiri ajaran dan agama, filsuf dan pertapa, reformis dan pemikir. Dalam pilihannya tentang kepribadian besar dari Timur ada sebuah pola. Seolah-olah dia tidak melukis, tetapi sejarah Timur sendiri, budaya dan pemikirannya. Dia sepertinya tahu lebih banyak tentang ini daripada yang bisa diperoleh dari sumber resmi.

Lukisan “Lao Tse”. Filsuf Tiongkok kuno ini hidup pada abad IV – III SM. Risalah filosofisnya “Tao de Ching” adalah komposisi kanonik Taoisme – sistem keagamaan dan filosofis terbesar di Cina, bersama dengan Konfusianisme. Legenda mengatakan bahwa suatu ketika seekor kerbau yang sadel datang ke pondok tempat Lao Tzu tinggal dan berdiri di ambang pintu. Lao Tzu keluar, duduk di atasnya, dan seekor kerbau bergegas ke puncak Himalaya.

Era di mana Lao Tse hidup dikenal sebagai “era perang” – masa perselisihan sipil, ketika permusuhan dan kebingungan, keinginan untuk kekuasaan, penghormatan dan kekayaan berfungsi sebagai mesin utama tindakan dan pikiran orang. Melihat penurunan moralitas seperti itu, Lao Tzu meninggalkan dinas sipil dan pensiun ke pengasingan.

Dia menetap di pegunungan, menikmati kontemplasi dan refleksi. Diyakini bahwa di sinilah Lao Jie merenungkan dan menulis bukunya yang terkenal “Kitab Jalan dan Kebajikan” – “Tao De Ching.”

Lao Tse mengajarkan bahwa agar kehidupan seseorang tidak menjadi kesedihan, tetapi baik, seseorang harus belajar untuk hidup bukan untuk tubuh, tetapi untuk roh. Dia mengajarkan bagaimana cara beralih dari kehidupan tubuh ke kehidupan roh. Dia menyebut ajarannya “Jalan.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)