Pengembara Kota Cerah – Nicholas Roerich

Pengembara Kota Cerah   Nicholas Roerich

Museum Nicholas Roerich di New York menyimpan lukisan indah “The Wanderer of the Bright City”, yang ditulis oleh seniman pada tahun tiga puluhan abad kedua puluh. Gambar ini sangat luar biasa dalam hal fitur komposisi, warna, dan gambar metaforis yang kompleks.

Gambar sentral kanvas bisa dimengerti, tetapi juga tersembunyi, semi-nyata, simbolis. Sosok pengembara secara komposisi dihilangkan dari gambar Kota Cahaya. Di depan kami adalah seorang pengembara dengan tas di atas bahu dan stafnya. Sosok gelap traveler muncul dengan kontras tajam dengan latar belakang “terang” umum dari latar belakang.

Garis-garis pengembara tidak bisa dibedakan, diringkas dalam nada warna tunggal. Perasaan berat dan letih memancar dari sosoknya yang gelap, dikombinasikan dengan rasa harapan umum yang terkait dengan bayangan terang yang akhirnya tercapai dari Kuil Suci. “Apa jalan ini jika tidak mengarah ke kuil?” Dan, memang, pengembaraan yang panjang dan pencarian spiritual sang pahlawan akhirnya membawanya ke sebuah biara putih terang yang indah. Biara ini menyerupai gambar tempat suci yang agung, kota surga yang nyata, yang tersembunyi dari mata acak di suatu tempat di kedalaman, di tengah-tengah ruang pegunungan yang indah tak berujung. Seluruh gambar biara, gunung dan langit menyatu menjadi satu motif kekudusan, motif pengembaraan dan pencarian roh, motif pencarian untuk jalan abadi dan sulit menuju Kuil.

Gambaran spiritual pengembara menembus pemahaman dan perasaan kita dengan kedalaman dan ketabahan besar. Pengembara tidak tergoyahkan dalam cita-citanya, dalam imannya yang luar biasa dan ketekunan. Selain itu, kanvas tidak hanya memiliki kontras semantik yang dalam, tetapi juga memiliki warna atau warna khusus, yang mencerminkan dan dengan caranya sendiri meningkatkan semua komponen spiritual dari lukisan ini oleh Roerich.

Lukisan itu dilukis oleh penulis dengan cara temperamen, yang menekankan kelembutan, kusam warna, kurangnya kecemerlangan buatan dan gambar disalin ke beberapa lapisan. Pekerjaan diimplementasikan terutama dalam gamut dingin. Nuansa lemon kuning mencairkan warna dingin kebiru-biruan yang ketat, melembutkannya dan mengisi kelebihan dingin dengan potongan-potongan cerah dari kolase warna yang kompleks ini. Dalam film “Wanderer of the Bright City” langit memiliki struktur multilayer yang kompleks.

Perpaduan yang kontras antara balok hangat dan dingin dihaluskan oleh gambar aneh pucat dari awan pucat dan kabut keabu-abuan. Semua ini dicampur di udara dini dengan warna-warna segar yang penuh warna, baik menyelinap pergi atau tumbuh dengan semangat baru. Batas transisi dari langit ke gambar puncak gunung adalah implisit dan sewenang-wenang. Surga dan gunung disatukan dalam satu dorongan agung. Gunung biru bernafas dingin dan berkabut, melindungi dan melindungi Svetly Grad dari segala hal sepele, sia-sia, sementara. Kuil, kota suci ini terlihat kelanjutan yang dapat dimengerti dari langit dan gunung yang tak tertembus ini.

Citra Kota Terang, dengan demikian, berfungsi sebagai kunci, karena di sinilah kekuatan roh bergabung dan bertemu. Bright City hanya bisa muncul di antara langit tinggi dan gunung-gunung besar. Pahlawan kanvas itu bisa merasakan gambar-gambar langit dan gunung yang tinggi ini, karena merekalah yang memimpin pengembara ke Kota Cahaya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)