Kota ini sedang dibangun – Nicholas Roerich

Kota ini sedang dibangun   Nicholas Roerich

Dengan nada jenuh coklat keemasan, ia melukis lukisan “Membangun Kota” – nyanyian pujian untuk karya dan kreatif. Di bukit yang dikelilingi oleh sungai, benteng, tembok, dan menara didirikan. Pekerjaan itu berjalan lancar. Sekelompok orang yang mengenakan kemeja putih disatukan oleh irama kerja ramah. Karya ini dibedakan oleh gambar yang kuat dan warna panas, itu jelas terasa awal yang ceria dan meneguhkan hidup.

Menjelang pameran seniman-seniman dari asosiasi “World of Art” pada tahun 1902, Roerich dengan komposisi membangun kembali gambar itu. Kritikus seni Sergei Diaghilev, yang memaksanya melakukan pekerjaan ini, membujuknya untuk tidak melakukan satu pukulan pun. Kanvas dibiarkan tanpa selesai, mirip dengan sketsa besar. Tetapi berkat ini, penonton memiliki kesan keaslian, seolah-olah penulis menulis dari alam, seolah-olah dinding dan menara tumbuh di depan matanya, dan dia buru-buru menerapkan apa yang dilihatnya di kanvas.

Pers metropolitan menyambut “City Build” dengan tidak ramah, bahkan Vladimir Stasov untuk pertama kalinya secara publik mengkritik gambar itu. Tetapi pujian dari Vasily Surikov hampir membuat sang seniman menangis, dan atas desakan Valentin Serov, karya itu dibeli untuk Galeri Tretyakov.

Inilah yang ditulis oleh seniman tentang lukisan ini: “… City is Built.” Di dalamnya, saya ingin mengungkapkan keinginan untuk berkreasi, ketika menara dan dinding ditumpuk di tengah penambahan benteng baru. Saat ini, ketika kita telah mengalami begitu banyak kehancuran, setiap konstruksi sangat berharga. ” “Itu sangat diharapkan, begitu sudah diramalkan, dan begitu terlihat.” Mereka membangun kota! “Dan betapa indah, kuat!” “Di mana mereka membangun, mereka tidak menghancurkannya.”

Setiap bangunan adalah penggandaan barang. “Ketika konstruksi berjalan, semuanya berjalan.” “Mengapa semua pembangun pakaian putih? Roerich tidak memiliki kebetulan,” kata Natalia Dmitrievna Spirina, “itu berarti ini adalah orang-orang dengan pikiran murni, bukan membangun untuk diri mereka sendiri, bukan untuk kepentingan diri sendiri… tetapi membangun untuk kepentingan pribadi untuk kebaikan bersama. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)