Penunggang Kuda Merah – Nicholas Roerich

Penunggang Kuda Merah   Nicholas Roerich

Tanda berapi-api dari era Shambhala – Penunggang Kuda Merah atau kuda merah – adalah leitmotif plot-semantik dari seri Maitreya. Ini mewakili perwujudan yang indah dari apa yang dilihat dan didengar selama perjalanan: panorama megah-epik lanskap gunung memberi jalan ke adegan genre tertentu, monumen arsitektur oriental – gambar dongeng tentang Shambhala, Maitreya, Rigden Japo.

Alasan langsung untuk menciptakan lukisan itu adalah tank tua “Penunggang Kuda Merah” – hadiah yang diterima oleh Roerich di Ladakh.

“Di atas kuda merah, dengan spanduk merah, seorang penunggang kuda merah yang dilindungi oleh baju besi bergegas dan berhamburan ke dalam cangkang keramat. Dari sana ada percikan api merah, dan burung merah terbang ke depan. Di belakangnya ada pegunungan Belukha; salju, dan White Tara mengirimkan berkah. Atas hal itu, bersuka cita karena pertemuan itu. lama yang hebat. Di bawahnya ada penjaga dan kawanan hewan peliharaan sebagai simbol tempat itu, “Roerich menggambarkan gambar di tangki sumbangan.

Lukisan “Penunggang Kuda Merah” membuka seri “Maitreya” dalam koleksi Museum Seni Nizhny Novgorod. Gamma harmonis, lembut, keemasan-lilac yang luar biasa, irama santai gerakan perempuan dengan keranjang di belakang punggung mereka menciptakan citra yang puitis dan sekaligus karakteristik kota timur, tenggelam dalam keheningan mengantuk. Ini mungkin pinggiran Khotan dengan pegunungan Karangu Tag yang terletak di selatan.

Selain reproduksi oasis dalam skala penuh di kanvas, legenda kuda putih juga menemukan pantulan aneh. Roerich mencatat bahwa dalam legenda banyak negara, kuda putih milik pahlawan. Dia diberi hak untuk berjalan sendirian, membawa kabar baik. Erdeni Mori, digambarkan pada sebuah stupa kuno, adalah kuda kebahagiaan dalam epos Mongolia.

Artis itu bertemu dengan legenda tentang dia selama perjalanannya. Munculnya Erdeni Mori, membawa Harta berapi-api dunia – batu ajaib Chintamani, mengingatkan orang-orang tentang kedatangan tak terhindarkan dari Era Baru.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)