Pemenang Buddha – Nicholas Roerich

Pemenang Buddha   Nicholas Roerich

Lukisan “Buddha pemenang” di depan sumber kehidupan. Buddha Siddhartha Gautama adalah seorang pangeran dari keluarga Shakya di India Utara. Salah satu namanya adalah Shakya Muni, “seorang pertapa dari shakya.”

Dalam gambar kita melihat bagaimana Buddha, mengatasi gravitasi, melayang di atas permukaan danau yang halus. Mari kita perhatikan julukan “pemenang”. Semua Ajaran Agung menyerukan kemenangan atas diri sendiri. Jadi, dalam Dhammapada, kitab suci agama Buddha, dikatakan: “Jika seseorang dalam pertempuran mengalahkan ribuan orang ribuan kali, dan yang lain mengalahkan dirinya sendiri, maka yang lain ini adalah pemenang terbesar dalam pertempuran”

N. K. Roerich dalam lukisannya, Buddha memanggil Victorious dan menggambarkannya sebagai Victorious, menggunakan simbolisme yang sesuai. Tanpa meninggalkan kanon ikonografis Buddhis, Sang Buddha muncul di hadapan pemirsa terutama sebagai orang yang dekat dan dapat dipahami oleh semua orang. Buddha berada dalam kesendirian di depan “perairan kehidupan yang kekal”, di sebuah gua kuno yang bergunung-gunung.

Di tengah dan di atas gambar, seniman Roerich menggambarkan garis besar gunung suci Sumeru. Tubuh Buddha adalah warna emas gelap, jubah emas yang melambangkan “cahaya cahaya yang tak terbatas.” Pose Buddha adalah “vajra” atau “lotus”, di bawah Sang Buddha tidak ada singgasana tradisional, ia duduk langsung di atas batu, seolah-olah mengambang di udara.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)