Idola – Nicholas Roerich

Idola   Nicholas Roerich

Di Paris, tempat N. K. Roerich pergi pada tahun 1900, ia terus mengerjakan seri lukisan Slavia. Di sana dilukis gambar “Idola.”

Bahkan sebelum pergi ke luar negeri, imajinasi seniman itu dikhawatirkan oleh para Idola – gambar kayu dewa-dewa pagan kuno. Dia pertama kali melihat mereka di Stasov dan menerima satu sebagai hadiah. Patung-patung itu mengingatkan Roerich tentang gundukan tanah yang digali di distrik kekaisaran-pedesaan. Orang-orang menjaga tradisi bahwa mereka datang ke sini pada zaman dahulu untuk berdoa. Ini mengarah pada ide membuat gambar “Idola.”

Dalam “Berhala” sebuah kuil kafir digambarkan: di balik pagar kayu dengan tengkorak hewan kurban, di antara patung batu aneh, seorang pengembara bijak tua berpikir, dunia kepercayaan Slavia hidup kembali, suasana sakramen kuno menjadi hidup. Karya ini pada bahasa gambar sangat berbeda dari yang sebelumnya. Generalisasi bentuk, gambaran yang jelas, kelengkapan, integritas internal komposisi muncul di dalamnya.

Di tengah kanvas adalah bukit yang tinggi. Sebuah sungai cerah naik di sekelilingnya dengan sungai cepat dengan tepian curam. Di bukit ini, dilindungi oleh alam itu sendiri, sebuah kuil kafir kuno, tempat di mana orang akan berdoa dan berkorban kepada para dewa. Di tengah-tengah kuil, berhala terbesar muncul, dewa pagan utama, yang lebih kecil terlihat di sekitarnya.

Tempat suci dikelilingi oleh benteng kayu. Ujung log dipangkas. Di atasnya ada tengkorak binatang yang dikorbankan untuk para dewa. Komposisi cincin, ritme vertikal yang ketat, kecanggihan siluet, kejernihan garis generalisasi ditemukan dengan sempurna – semua ini memberi gambar suara epik. Bersama-sama, ketenangan alam yang agung dan keindahan kuil yang unik saling terhubung.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)