Himalaya Everest – Nicholas Roerich

Himalaya Everest   Nicholas Roerich

Lukisan “Himalaya Everest” menggambarkan titik tertinggi di Bumi. Gunung ini memiliki nama asli Tibet Chomolungma. Sejak 1856, sebuah nama baru muncul di peta Himalaya di puncak ini – Everest – setelah nama presiden Komite Geodesi India, Jenderal Australia George Everest, yang merupakan orang pertama yang mengukur gunung dan mengetahui bahwa Chomolungma adalah puncak tertinggi di dunia.

Di antara berbagai gambar alam N. K. Roerich ditugaskan tempat khusus untuk pegunungan. Baginya, gunung adalah simbol pendakian spiritual, mendekati keindahan, menuju kebaikan. Pada saat yang sama, gunung adalah sumber kekuatan dan energi, dan pendakian fisik itu sendiri membangkitkan keberanian, ketekunan dan kesabaran dalam diri seseorang.

Untuk menyampaikan ruang luas dan rencana pegunungan, Roerich menggunakan metode perspektif paralel. Metode ini dicirikan oleh kenyataan bahwa rencana tata ruang dianggap seolah-olah dari ketinggian “pandangan dari tak terbatas” dan rencana yang lebih jauh secara praktis tidak berkurang ukurannya, tetapi disusun dalam bentuk langkah-langkah yang meluas ke tepi atas gambar, mengisi seluruh ruangnya.

Fitur lain dari interpretasi pegunungan oleh N. K. Roerich adalah artikulasi yang jelas dari permukaan kristal. Kejernihan garis dan kontur ini kadang-kadang bersifat grafik dan ditekankan oleh bayangan tajam atau bidang warna yang besar. Namun, K. K. Roerich selalu mengungkapkan struktur ritme pegunungan, pergantian puncak dan palung.

Fitur-fitur ini dapat dilihat pada gambar “Himalaya Everest”, di mana empat baris berirama dibedakan: pegunungan bergerigi di latar depan, strip awan, strip pegunungan biru dengan ritme puncak yang lebih terfragmentasi, strip pegunungan bersalju putih yang membentuk pola ritmis yang rumit di langit hijau pucat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)