Qui bien aime tard oublie – william morris

Qui bien aime tard oublie   william morris

Menurut Jane Morris, suaminya pertama kali tertarik pada bordir pada pertengahan tahun 1850-an, ketika ia mulai membubarkan pola lama, mencoba memahami tekniknya, dan mulai bereksperimen dengan bingkai kayu dan menyisir wol, dicat sesuai dengan kebutuhannya sendiri. Sampel paling awal yang diketahui dari sampelnya adalah gorden dinding, kira-kira disulam dengan wol, diwarnai dengan pewarna alami, dan motif pohon dan burung diulang dalam polanya, dan moto itu adalah huruf pseudo-Yunani “Als Ich Can”, yang dipinjam oleh penulis dari lukisan “Portrait of a Man oleh Jan van Eyck” di sorban merah “dari koleksi London National Gallery.

Terlepas dari kenyataan bahwa panel ini disusun sebagai upaya untuk mereproduksi pola berulang primitif dari sulaman abad pertengahan, yang dipelajari dengan hati-hati oleh William Morris selama perjalanan ke Perancis dan Belanda, pada tahun 1856, motif-motif itu sendiri dipinjam dari gorden dinding yang disajikan dalam dua ilustrasi buku, “Dance orang liar hutan “dan” Pertemuan Raja Prancis dan Adipati Brittany dalam Tur “dari manuskrip” Chronicles “dari Froissard abad XV, dengan mana Morris bekerja di British Museum. Detail-detail ini juga membentuk dasar dari produk ini, sebuah fragmen dari sulaman yang lebih besar, dibuat pada awal 1860-an, mungkin untuk Gedung Merah: disajikan di stand perusahaan di Pameran Dunia 1862 dan kemudian memasuki koleksi Alice Boyd, nyonya William Bell Scott, di Ayrshire Penkill-Castle House-nya. Di sini, sulaman digantung di galeri bangunan tua di sebelah panel sulaman lainnya. Kedua karya itu dirujuk oleh Rossetti dalam sebuah surat kepada Boyd tertanggal November 1868 sebagai “Permadani Topikal” – lelucon yang didasarkan pada julukan Morris “Topsy”. Variasi dari desain yang sama dapat dilihat di tirai yang menghiasi latar belakang Morris La La Ne Iseult.

Sulaman itu mengulangi pola pohon buah-buahan yang terjalin dengan gulungan yang menggambarkan bunglon yang aneh dan kata-katanya tertulis:

“Siapa pun yang sangat mencintai, jangan segera lupa”

Ini adalah pepatah umum yang digunakan juga sebagai nama lagu dalam puisi Chaucer abad ke-14 “Parlemen Burung”. Setiap pohon muncul dari bukit berbentuk segitiga yang dihiasi bunga aster; di antara bangau terbang dalam penerbangan. Kain kuning muda dari tenunan biasa digunakan sebagai dasar, dan bordir dilakukan dengan jahitan yang dirajut dan serabut dengan benang wol tebal berwarna coklat, hijau dan warna krem. Oranye-kuning dan wol merah, terjalin bersama, digunakan untuk membuat latar belakang; jahitan diletakkan secara horizontal dalam apa yang disebut urutan bata: efeknya ditingkatkan dengan menggunakan pewarna yang berbeda dalam proses pembuatan komposisi. Selain pigmen alami, cat violet sintetis juga tersedia di sini, yang mulai dijual hanya pada awal 1860-an; dari mana ia mengikuti

Dan meskipun desain gorden dibuat langsung olehnya, tidak diketahui bagian mana dari sulaman yang dibuat secara pribadi oleh seniman. Linda Perry menentukan bahwa setidaknya tiga perajin mengerjakan sulaman itu, yang semuanya adalah wanita paling mungkin dari lingkaran terdekat seniman: Jane Morris, saudara perempuannya Bessie Berden dan, mungkin, Georgiana Burne-Jones. Sementara partisipasi perempuan tidak diragukan lagi menegaskan sifat kolektif dari pekerjaan perusahaan dan keyakinan Morris bahwa pekerjaan harus membawa kepuasan bagi semua peserta, terlepas dari gender, itu tidak dengan cara apa pun membantah hubungan tradisional antara kerajinan dan penyalinan wanita. Pernyataan ini baru diperdebatkan pada abad itu, ketika para perajin seperti May Morris, Phoebe Tracair dan Jesse Newbury secara bertahap mendapatkan reputasi sebagai desainer, seperti halnya para pengrajin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)