Mohammed di Gunung Hira – Nicholas Roerich

Mohammed di Gunung Hira   Nicholas Roerich

Sintesis keindahan, kebenaran, dan kebaikan yang diwujudkan dalam seri “Banners of the East” membawa gagasan artistik N. Roerich lebih dekat ke filosofi All-One.

Di sini, di Asia, semuanya sesuai dengan idenya tentang kemungkinan sintesis budaya, semuanya bersaksi tentang strata yang dalam dan interkoneksi seni yang kaya, tampaknya, dari negara-negara yang berbeda. Roerich menemukan contoh-contoh interpenetrasi budaya secara harfiah di setiap langkah, seolah-olah terus-menerus menyanggah mitos isolasi tertentu dari Timur, isolasi dari seluruh dunia.

Pada saat yang sama, seniman Roerich mulai mencoba menerjemahkan konsep persatuan dunia yang sangat dibutuhkan dari buku catatan peneliti ke dalam bahasa seni yang mudah dimengerti dan dapat diakses. Di jalan ini, ia terinspirasi oleh kekayaan jantung Asia, yang dipelihara dengan hati-hati selama berabad-abad dan belum dikaburkan oleh peradaban mekanis modern. Jadi ide menciptakan serangkaian “Spanduk dari Timur.

Lukisan “Mohammed on Mount Hira.” Nicholas Roerich menggambarkan Nabi di Gunung Hira dengan punggung menghadap penonton, menghormati kanon Islam, yang melarang menampilkan wajah seseorang. Dalam buku Altai-Himalaya, sang seniman menulis: “At-Tabari berbicara dengan menarik tentang panggilan kenabian Muhammad.” Hal pertama yang memulai wahyu utusan Allah adalah saran-saran kebenaran, yang datang seperti cahaya pagi. Kemudian dia dijiwai dengan kesendirian dan tetap di sebuah gua di Gunung Hira. Dan Yang Sejati datang kepadanya selamanya. Dan dia berkata kepadanya: “Mohammed, – kamu adalah utusan Tuhan”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)