Malaikat terakhir – Nicholas Roerich

Malaikat terakhir   Nicholas Roerich

Nikolai Konstantinovich merasakan zamannya sebagai era perubahan historis yang mendasar. Dalam seni Nikolai Konstantinovich sebelum perang 1914, tema pembalasan terdengar dengan kekuatan khusus, pertama kali diungkapkan dalam lukisan “The Last Angel”. Di atas kobaran api, di awan merah, ada malaikat apokaliptik, yang layak menerima semua kejahatannya, dan di cakrawala yang jauh, peluru api yang berkilau, seolah-olah, menandakan kehidupan baru di sebuah planet yang dibersihkan dari kekotoran.

Karya Roerich ini dibedakan oleh emosi yang kuat, penggunaan sejumlah besar cara ekspresif, termasuk menggambar kontur dan nada kontras lokal. “Malaikat yang terakhir” juga melekat dalam alegoris desain yang rumit.

Hampir bersamaan dengan lukisan “Malaikat Terakhir” lukisan “Pedang Keberanian” muncul. Malaikat itu membawa pedang ke penjaga yang tidur di gerbang kastil. Waktunya telah tiba lengkap untuk bertemu musuh.

Pada tahun 1914, Roerich membuat poster “Musuh umat manusia” di mana ia menstigma penghancuran biadab atas monumen budaya di Louvain, Chantigny, dan Reims. Poster itu dikirim ke tentara dan zona militer. Seniman itu berpaling ke komando tinggi tentara Rusia dan pemerintah Prancis dan Amerika Serikat dengan proposal untuk memastikan pelestarian warisan budaya orang-orang di masa perang dengan perjanjian yang sesuai antara kedua negara.

Nikolai Konstantinovich adalah seorang aktivis internasional. Dalam mencari sintesis keuntungan terbaik pemikiran Rusia, Eropa Barat dan Timur, Roerich tetap menjadi orang Rusia dalam pola pikirnya, dalam cita-cita yang berkembang di tanah kelahirannya dan yang ia bawa sepanjang hidupnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)