Kesombongan – Yurian van Streck

Kesombongan   Yurian van Streck

Buku yang digambarkan dalam gambar adalah terjemahan dari tragedi Sophocles Electra ke dalam bahasa Belanda, yang dilakukan oleh penyair terkenal Jost van den Vondel pada tahun 1639; Tragedi itu di atas panggung di Amsterdam.

Vanitas

Karya Strek, seperti karya Vanitas lainnya, mengandung banyak referensi tersembunyi, serta desain alegoris yang cukup mirip dengan lukisan lain, yang terkait dengan kefanaan kekayaan, keputusasaan, dan pembusukan kehidupan, yang populer baik dalam sastra maupun dalam seni lukis di 17 abad Misalnya, ketenaran, posisi dan kesuksesan tertanam dalam helm yang kaya. Gambar di bawah tengkorak mengacu pada lukisan itu. Kefanaan hidup dan mati diilustrasikan oleh tengkorak. Bulu, yang menempati sebagian besar komposisi, juga merupakan atribut populer “keramaian”.

Banyak pelukis Belanda mengemukakan gagasan tentang keabadian seni yang diwarisi dari zaman kuno; tautan ke jaman dahulu dan ke seluruh lingkaran gagasan yang terkait dengan hal ini dapat dilihat dalam kasus ini di mana Strek menggambarkan terjemahan Sophocles Electra. Namun, secara umum, pola pikir yang berbeda berlaku dalam karya Strek. Halaman-halaman buku yang kusut dan tepi-tepi yang melengkung dari gambar mengisyaratkan kerusakan yang telah dimulai.

Mengobati

Kunci utama untuk penafsiran gambar tetap tengkorak dengan telinga memutar di sekitarnya – simbol kehidupan kekal jiwa dalam Kristus. Sebagai simbol harapan, motif telinga jagung yang membungkus tengkorak muncul dalam kehidupan masih banyak pelukis Belanda, serta dalam buku-buku lambang. Strek menulis beberapa kehidupan, yang menampilkan atribut lain dari “kesombongan kesombongan.” Sebuah lukisan yang mirip dengan tema dan serangkaian benda ada di York City Art Gallery. Masih hidup lain, juga dengan patung antik, helm dimahkotai dengan bulu, dan publikasi tragedi Hooft adalah di Museum Negeri Slot Maiden, Maiden.

Helm serupa dengan bulu-bulu digambarkan dalam potret Admiral Stellingwerf tahun 1670 oleh Lodewijk van der Helst di Rijksmuseum, Amsterdam; potret E. de Jong ini menarik sebagai benteng bagi lukisan-lukisan kencan di galeri York. Para penyusun katalog pameran di Frankfurt juga menyebutkan Moskow masih hidup sekitar tahun 1670, yang dapat disepakati.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)