Still Life: Cerita Pendek Prancis – Vincent Van Gogh

Still Life: Cerita Pendek Prancis   Vincent Van Gogh

Buku sangat penting dalam kehidupan Van Gogh. Sejak kecil ia banyak membaca, dan sastra dalam banyak hal memengaruhi pikiran dan tindakannya. Memainkan peran semacam “lawan bicara” dalam kehidupan seniman yang kesepian, buku-buku menentukan pandangan dunianya dan persepsi tentang realitas di sekitarnya.

Setelah pindah ke Paris, Van Gogh dibacakan oleh karya-karya penulis modern seperti Emil Zola, Maupassant, Dode. Novel-novel baru membawanya pergi sama seperti buku-buku agama yang digunakan untuk membawanya. Ini terbukti dari surat-surat mereka tentang artis, di mana ia sering merujuk pada sastra modern.

Hidup ini masih menjadi sketsa untuk lukisan “Novel Paris”, yang ditulis sedikit kemudian dan dipamerkan pada tahun 1888. Artis itu menggambarkan banyak buku yang tergeletak secara acak di atas meja. Beberapa dari mereka terbuka. Sampul kuning buku menunjukkan bahwa ini adalah novel Van Gogh Paris modern yang diterbitkan dalam sampul warna ini.

Kuning umumnya berlaku dalam skema warna kanvas, hanya meja yang ditulis dengan sapuan cat putih dan merah muda. Karena karya itu hanya sketsa untuk gambar masa depan, Van Gogh merangkum detailnya, menggambarkan benda-benda dengan bidang monofonik lebar. Di sini ia tidak menunjukkan nama-nama buku, seperti dalam kehidupan masih serupa lainnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)