The Annunciation – Sandro Botticelli

The Annunciation   Sandro Botticelli

Sandro Botticelli diciptakan selama transisi dari quattrocento ke High Renaissance, tetapi dalam seninya ada sedikit kegembiraan dalam kemegahan pertama dan menakjubkan dari yang kedua. Seniman pada umumnya memiliki segalanya yang istimewa – figur dan wajah, garis dan bentuk, bahkan hukum gravitasi universal memiliki sendiri: karakternya selalu melambung sedikit di atas tanah.

Dalam gambar berukuran kecil ini, Gabriel, yang menampakkan diri kepada Mary, masih terbang, yang dapat dilihat tidak hanya di sayapnya yang berkibar dan kereta putih, yang membengkak di belakang punggungnya, tetapi juga di udara yang memenuhi pakaian malaikat agung. Dan Mary, meskipun membungkuk di satu lutut, seolah-olah berdiri di atas bantalan udara yang membawa-Nya ke pembawa pesan.

Penerbangan menuju satu sama lain secara visual hanya ditangguhkan oleh barisan tiang dengan tirai tipis yang memisahkan karakter. Gerakan itu terasa dalam jubah malaikat, lipatan-lipatannya terletak pada gelombang aneh, dan di tirai putih yang mengalir di tiang-tiang, tetapi agak terkendali oleh arsitektur interior yang ketat.

Warna sang seniman dalam, tetapi juga lapang. Dalam jubah Maria – biru jenuh surga dan laut. Indera warna Botticelli begitu halus sehingga ada banyak nuansa putih dalam gambar: warna pakaian malaikat, sayap, bunga bakung, kolom marmer atau gorden berbeda. Dan semua cat pelukis – seakan dicuci, baru, belum digunakan oleh siapa pun. Dalam lukisannya pagi selalu memerintah.

Tahun-tahun ketika Botticelli menciptakan “Peringatan” ini, “untuk orang-orang berbakat benar-benar zaman keemasan,” tulis Giorgio Vasari. Ini adalah masa Lorenzo yang Agung dan lingkarannya, yang termasuk artis, di mana mereka terlibat dalam seni. Ini adalah masa kejayaan Florence .

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)