Kristus dan Orang Berdosa – Vasily Polenov

Kristus dan Orang Berdosa   Vasily Polenov

Lukisan terkenal oleh Alexander Ivanov, “Penampilan Kristus kepada Orang-orang” membuat kesan besar pada setiap orang yang memiliki kesempatan untuk melihatnya dengan mata kepala mereka sendiri. Setiap orang yang terlibat dalam melukis dengan cermat menyaksikan penciptaan lukisan selama 20 tahun yang panjang dan bermimpi untuk menulis di masa depan sebuah karya yang sama mahakarya dan diisi dengan konten etis yang mendalam. Di antara mereka adalah seorang seniman muda Vasily Polenov. Dia mewujudkan aspirasinya untuk menciptakan kanvas dramatis dramatis dalam karya monumental “Christ and the Sinner”.

Legenda Alkitab tentang pertemuan Kristus dengan orang berdosa diambil sebagai dasar plot yang dipilih untuk menulis gambar. Menurut legenda, seorang wanita yang dituduh melakukan pekerjaan yang berdosa – perzinahan dibawa kepada Yesus di bait suci. Orang-orang yang menemaninya menoleh kepadanya dengan pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan dengan orang fasik – lagipula, Musa juga mengajar merajam semua orang yang melakukan dosa ini. Di mana Kristus menjawab: “Jika ada yang tidak berdosa di antara kamu, maka biarkan dia melemparinya dengan batu.” Dan dia terus menulis tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Perlahan-lahan, orang-orang mulai bubar, dan tidak ada satu batu pun dilemparkan ke wanita itu. Ketika tidak ada seorang pun yang tersisa di bait suci, Yesus mengatakan kepadanya, seperti semua orang lain, dia tidak akan menghakiminya dan membiarkannya pulang, mengatakan kepadanya untuk tidak berbuat dosa lagi.

Lukisan itu didahului oleh pekerjaan persiapan menyeluruh. Jadi, kanvas yang dikandung seharusnya cukup besar – 3,07 m kali 5,85 m. Di Rusia, kanvas semacam itu tidak diproduksi, jadi seniman harus pergi ke Italia dan memesan kanvas di sana. Perjalanan ini bukan yang terakhir – Polenov berulang kali mengunjungi Mesir, Palestina, dan Suriah untuk mempelajari lebih dalam tentang adat istiadat, kehidupan, dan warna Yudea sejak zaman Kristus. Ketika melakukan perjalanan ke Timur, sang seniman ingin merasakan suasana tradisi Alkitab pada dirinya sendiri, kemudian menyampaikan situasi historis yang otentik di atas kanvas. Secara total, saat mengerjakan lukisan itu, Polenov membuat lebih dari 150 gambar, sketsa, dan studi pendahuluan, beberapa di antaranya sekarang disimpan di State Russia Museum.

Seniman ini pertama kali mempresentasikan karyanya pada Februari 1887 di pameran XV dari Asosiasi Pengembara. Menurut rencana awal, nama gambar itu berbeda – “Siapakah di antara kamu yang tidak berdosa?” Polenov percaya bahwa frasa inilah yang melambangkan gagasan memaafkan cinta untuk sesama dan peningkatan diri moral seseorang. Tetapi sensor memperbolehkan foto itu dibuka, asalkan namanya diubah menjadi “Kristus dan Orang Berdosa.” Pekerjaan secara keseluruhan juga dikutuk oleh sensor dan didefinisikan sebagai berbahaya bagi orang-orang. Tetapi, anehnya, kanvas itu mengesankan Kaisar Alexander III, yang tidak hanya mengizinkannya untuk diperagakan, tetapi juga memperoleh lukisan untuk museumnya.

Apa yang menyebabkan foto tersebut begitu memanas perdebatan dan beragam pendapat? Faktanya adalah bahwa Polenov dalam karyanya melanggar tradisi kanonik dari penggambaran artistik Yesus. Dia tidak menulis Tuhan, tetapi seorang filsuf-pengembara yang bijaksana, terutama berfokus pada kualitas manusiawi. Yesus sedekat mungkin dengan orang sederhana – ia digambarkan duduk dalam posisi yang tenang, sedikit lelah, mengenakan pakaian yang tidak menonjol dari pakaian orang lain. Latar belakang di mana gambar itu dibuka juga tanpa mistisisme dan mencerminkan kehidupan sehari-hari kota timur. Sang seniman mencari pemahaman yang demikian tentang gambar itu, yang menurutnya Kristus tidak akan dianggap sebagai Allah, tetapi seorang manusia dengan jiwa yang besar. Dan dia berhasil melakukannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)